Rabu, 30 November 2011

The World Will Run Out of Silver in Nine Years ????.....>>>.... Surging silver demand – for industrial uses as well its position as a safe-haven for many investors – is creating some serious supply deficiency issues...what will this mean for the future of the silver industry? Many financial analysts, investing experts, and even geologists have one big thing in common: a silver shortage is upon us. Peak silver is no joke....??? >>>.. Buying gold bullion is now cheaper and easier than ever before. And it's still, by a long way the safest way to own gold. Learn how. To learn more about what gold bullion is please read on ... Gold Bullion is valuable precious metal - namely gold or silver. It comes in two main forms :- Gold bullion bars, and Gold bullion coins. What makes it gold bullion is simply that its value derives entirely from its precious metal content. ....>> so....Gold Jumps after Central Banks Launch Liquidity Measures.........


The World Will Run Out of Silver in Nine Years  ????

Posted by Brittany Stepniak - Wednesday, November 30th, 2011

Surging silver demand – for industrial uses as well its position as a safe-haven for many investors – is creating some serious supply deficiency issues...what will this mean for the future of the silver industry?
Many financial analysts, investing experts, and even geologists have one big thing in common: a silver shortage is upon us. Peak silver is no joke.

Here are a few factors contributing to many investors' wildly bullish views on silver:
There's no denying it; the world is running out of silver. And the cheap silver has already run out.
If you don't believe that, research any major silver mining company. If you could talk to the CEOs of those companies, you would learn how many silver mining projects never really pan out successfully. More times than not, there's simply not enough silver in any given ore.
At least not enough to supply all of these growing industrial uses:

silver uses

silver 2
*Images coutesy of The Market Oracle.

According to metal expert Luke Burgess, "Despite the lack of global stockpiles, new technology will continue to discover more industrial applications for silver, putting a further strain on world supplies." Right in line with this assertion, the Silver Institute predicts that silver demand for industrial purposes will increase by 36% by 2015.
Industrial silver demand creates a greater sense of urgency than gold demand because it is needed rather than simply desired. Silver has been needed for decades, so it has been mined for decades in order to fulfill those needs.
Silver is required in the production of products like CDs, cell phone batteries, calculators, printed circuit boards, hearing aids, electronic switches, TV screens, catalytic converters, inks, computer monitors, RFID chips, and thousands more.
Nonetheless, silver is still very-much desired for its aesthetic value too. Burgess reported that 28% of jewelry suppliers saw silver sales increase by 25% from 2009 to 1010.
For these reasons, silver has solidified its position as a major necessity, and a highly desirable one as well, in the industrial realm.
But something has changed dramtically in the silver suppy-demand curve in the past few years. Silver is fast-becoming a top-asset choice for cautious investors. 
This is happening because nations across the globe are currently digging themselves in some pretty deep holes full of unbacked fiat currencies and suffocating layers of debt. Traditional currencies are no longer safe.

Take the United States for example. Every time we run into a financial blunder, the Fed retaliates by printing bucket loads of paper money. Essentially, this overprinting trend further contributes to our region's long-term financial woes.
As citizens lose faith in the spending value of these devaluing dollars, savvy investors begin to look elsewhere; specifically, the precious metals sector.
In times of recession, depression, and overwhelming uncertainty (sound familiar?) investors have few viable options. Thus, they inevitably – sooner or later – flock to the precious metals market as a safety net. Otherwise, their hard-earned wealth is at stake and many other investment options are too risky during such fragile times.
Simple statistics prove this type of investor mentality. In the past two decades alone, gold has returned investors 6.9% on their investments. In 1993, gold returned 9.6%.
But the yellow metal isn't the only big gainer. Silver has exploded in the precious metals market, especially after the financial meltdown in 2008. In 2009, silver investment increased by 184% in just one year! 
By 2010, the U.S. Mint announced that they had run out of sillver bullion blanks. At the time, they also suspended production of American Eagle Silver Proof coins. Why? The answer is a simple. The didn't have the supply to meet the demand.
Economics-101: If supply decreases and demand remains unchanged, prices go up. If supply runs out, you can no longer sell the product, making it even MORE valuable in the eyes of the beholder and the product-less consumer.
Bottom line: prices appreciate.
Fast forward to November of 2011 and that trend is on track. In fact, silver prices are increasing exponentially.
At the beginning of this week, both silver and gold got going on a positive note. As the situation in Europe is slowly working itself out less dramatically than originally anticipated, silver is set to advance even higher. Those benefits will seep over into the new year as well.

Heading into the New Year, silver could be poised to see an uptick. "Conditions in 2012 are likely to remain highly supportive of further growth in investment demand, underpinning additional price gains," Philip Klapwijk, Global Head of Metal Analytics for the group, told an annual meeting of The Silver Institute.

This is especially good news for two silver-related companies. Silver Wheaton Corp, a silver streamer, and Hecla Mining have profited quite substantially due to silver's recent price-gains.
And profit they will continue to do...until supply runs dry. But, experts warn that may be sooner than you realize. And you don't want to be kicking yourself ten years from now for the investment opportunity still available to you right now.
*Indented excerpt from The Bedford Report.

Gold Bullion


Gold Bar
Buying gold bullion is now cheaper and easier than ever before. And it's still, by a long way the safest way to own gold. Learn how.
To learn more about what gold bullion is please read on ...
Gold Bullion is valuable precious metal - namely gold or silver. It comes in two main forms :- Gold bullion bars, and Gold bullion coins. What makes it gold bullion is simply that its value derives entirely from its precious metal content.
Unlike jewelry, or numismatic coins, gold bullion has no artistic component in its value. Some people do not understand why without that artistic component a relatively useless material like gold should have such a high value. To understand that you need to understand gold's monetary role.
If you want to buy some gold bullion these days it is relatively easy to do so. Learn how.
Gold Eagle
Gold bullion coins trade quite close to the world gold price, but you will still pay a premium of perhaps 4% when you buy in quantity, and usually 8% when you buy smaller amounts. You should expect to suffer a similar 4-8% discount when you sell gold bullion coins back to the dealers too.
Bullion bars come in many sizes. Bought from private suppliers for private possession you will usually pay dealing costs similar to those for bullion coins.
Gold bullion bars can weigh anything from a few grams upwards. 1kg and 100 oz (~3kg) bars are sometimes accepted by participants in professional bullion markets in Zurich and New York - though under strict controls to ensure bullion integrity. There is usually a premium on those locations, because London is the world's main physical bullion marketplace.
In London the market deals in the London Good Delivery gold bullion bar. These gold bars are what most people think of as bullion.
This London Good Delivery bar of bullion weighs 400 troy ounces - about 12.4 kilograms - and is about eleven inches long. It is stamped on the top (the bigger face) with the manufacturer's name, the weight, and the assayed purity.
This bullion is commodity gold, and is handled as such in the vaults where the bars are stored. They don't have the idealized super-smooth finish you sometimes see in photographs of mock bullion. The bullion is so soft that the bars are frequently scratched on their faces, and flattened on their edges and corners. Also you can see the finish is slightly dented where the bars have been stacked up on top of one another.
Neverthless, the London Good Delivery bar is the most important bullion product in the world. Loco London (meaning the physical bullion bars will be passed from seller to buyer in London) is the de-facto standard for bullion spot trading all around the world.
All bullion delivered against a London spot market trade (i) must be at least 99.5% pure, (ii) must come in bars of a standard shape weighing about 400 oz (iii) must have been accurately assayed so that he exact gold content of the bar is known (weight and purity are stamped on the bar) (iv) must have been manufactured by one of a listed group of refiners, and (iv) in almost all cases are only accepted from one of a very small number of accredited bullion vaults/couriers.
London Good Delivery bullion is the cheapest form of gold to deal and own, and it fetches the best prices when it is sold. But bullion in this form is not very accessible to private buyers. The reasons are (i) that the bars - being so big - are expensive, and (ii) that the bullion vaults where they must be kept do not deal with the public.
But fortunately if you do want to own bullion as an investment, whether in London, New York or Zurich, you can now access professional market London good delivery bullion through BullionVault.
If you are keen on buying some bullion gold you might like to continue your research by examining advantages and disadvantages of several different ways of buying gold.


The word "bullion" itself certainly comes from French; though whether bouillon (boiling), bille (medieval ingot), or buillun (cauldron) is not entirely clear. These three are related to each other anyway.

Gold Jumps after Central Banks Launch Liquidity Measures

Posted by Wealth Wire - Wednesday, November 30th, 2011
U.S. dollar gold bullion prices leapt 1.7% in 30 minutes Wednesday lunchtime in London – hitting $1744 an ounce – following an announcement of coordinated action from central banks worldwide aimed at increasing Dollar liquidity in the global financial system.
The Bank of Canada, the Bank of England, the Bank of Japan, the European Central Bank, the Federal Reserve, and the Swiss National Bank will all lower the price on existing Dollar liquidity swap arrangements by 50 basis points (0.5 percentage points), effective Monday.
As well as strengthening Dollar liquidity provision, the central banks "judge it prudent" to make arrangements to offer enhanced liquidity provision in other currencies " so that liquidity support operations could be put into place quickly should the need arise", a Bank of England statement said.
On the currency markets the Dollar fell sharply following the central banks' announcement.
Despite its rally, the price of gold bullion this lunchtime remained only marginally above where it began the month.
Spot market silver bullion prices also surged – jumping 3.5% to $32.51 per ounce in the space of 36 minutes – while stocks and commodities also rallied.
*Post courtesy of Ben Traynor, BullionVault
[Most Recent Quotes from www.kitco.com]
    [Most Recent Quotes from www.kitco.com]


Selasa, 29 November 2011

Aset Perusahaan Bangkrut di AS Capai US$ 1 Triliun....???? Ooooh... masih tak seberapa..??? Lihat saja Obama dan Hilary dan para Petinggi AS -Orang2 para Anngota Kongres dan Petinggi2 dan Jendral2nya... semuanya..masih bergembira ria..dan senang2 saja.... tuh...??? Jadi US $ I Triliun atau lebih banyak lagi juga tidak apa2....??? Kan AS kaya..dan orang2nya Kuat dan Jagoan Perang...??? Dan uang Dollar AS kami kan paling mumpuni dan paling dicari diseluruh muka bumi...???..... Hayyoooo ...Lihat saja para Tentara dan Sodiers nya masih gagah2 dan sehat2 serta canggih2 Kapal2nya Perangnya.. Kapal Induknya dan menyebar diseluruh Dunia.. dari Daratan AS- Ke Eropa- ke Turki- ke Saudi Arabia- Kuwait- GCC- Dubai- Iraq- Pakistan- Afghanistan- Malaysia- Singapore- Australia- Taiwan- Thailand- Philipine- Kore Selatan- Jepang - Guam - Honolulu- dan Pesisir Barat AS dan Alaska... ??? mengelilingi bumi adalah pangkalan tentara AS dengan segala fasilitas dan senjata2 canggihnya...??? Lalu mengapa.. kok bangkrut US $1 triliun dan lebih dari itu mah... gak masalah..!!!! Hey... Kami bangsa AS selalu kuat dan gagah dan bengis dan suka menjajah dan merampas Negara manapun.. langsung atau tidak langsung...hehehe..?? Lihatlah Tuan Besarnya Yahudi Zionist Israel selalu dipuja oleh Bangsa AS dan sangat dihormati dan pantang dicela atau diganggu.. oleh siapapun..dan bangsa apapun..??? Lihatlah betapa taat dan setianya Obama dan Hilary menyembah Zionist Israel sebagai "SAHABAT dan SOBAT PALING SOHIB.." ATAUKAH SESUNGGUHNYA ADALAH TUAN BESARNY BANGSA AMERIKA SERIKAT" yang konon Bangsa AS adalah bangsa paling pintar dan terkaya dan terkuat diseluruh belahan bumi ini...??? Maka dari itu AS tak mengenal Bangkrut ... Tahu..???? Hhaaaahhh kamu2..cuma iri saja kepada Bangsa AS yang konon sangat super dan paling benar dan paling jagoan..hhaaahhh..??? Hayyo siapa yang benar2 berani dengan AS dan Israel... ??? Kami tantang... mana yang benar2 berani.. ??? Nah.. sadarlah kamu2 Hai Goyim2 dan Bangsa2 Budak- Bodoh- Tolol- dan Miskin-Melarat- dan Judeg Teknologi...!!! Kamu2 semua Bangsa2 Tolol.. Tidak mungkin bisa menang melawan AS dan Israel...??? Tahu..??? Hahaaahhhhhhhh.... Kamu2 goblog... semua... wahai Goyim2 dan Badut2...Politik.. dan para Budak2 Hina...??? Ngomongnya mau Merdeka...??? Padahal Bodoh..??? hehehe... Yang unggul itu kami2 Bangsa AS dan Israel..??? Tahu.. Kamilah Bangsa2 Pintar dan Kaya... Kuat dan Jagoan... hahahahaha......!!!!! Bohong Tidak ada yang Bangkrut di negeri kami Bangsa AS..??? hehehe.. kamu2 semua Tertipu-- dan terus tertipu... heheh?? Kamilah Regime Terhormat dan Terkuat dan paling Super Dimuka Bumi ini... hehehe ????.... >>> 10 Maskapai Besar AS yang Bangkrut ???? ahh... mana mungkin..?? Itu kabar yang perlu di cek dulu..??? hehe..>>> Trump Entertainment Bangkrut ??? Gak..gak...gak.. gak beneran tuh ??? Hayyoo mana buktinya...!!! Duit...ku masih banyak heyyy...!!! >>> Enak aje lou.. pade....??? hehe..... >>> Kami2 adalah Bangsa dan Negara Berpenduduk Paling Bahagia Sedunia

Rabu, 14/01/2009 10:42 WIB
Aset Perusahaan Bangkrut di AS Capai US$ 1 Triliun  
Nurul Qomariyah - detikFinance 

Foto: Reuters

New York -
Kebangkrutan merajalela di Amerika Serikat (AS) selama tahun 2008. Nilai aset dari perusahaan-perusahaan yang bangkrut bahkan melejit menembus US$ 1,16 triliun tahun 2008, jauh dibandingkan angka tahun 2007 yang hanya US$ 70,5 miliar.

Namun dari sisi jumlah perusahaan publik yang bangkrut selama tahun 2008 lebih sedikit yakni 'hanya' 136, dibandingkan tahun 2001 yang sempat mencapai 263. Namun tetap saja jumlah perusahaan yang bangkrut di tahun 2008 jauh meningkat dibandingkan tahun 2007 yang mencapai 78.

Menurut data BankruptcyData.com, seperti dikutip dari AFP, Rabu (14/1/2009), tingginya nilai aset perusahaan publik yang bangkrut tersebut terutama disebabkan oleh bangkrutnya raksasa investasi, Lehman Brothers pada September 2008 lalu. Kebangkrutan Lehman Brothers menjadi yang terbesar dalam sejarah AS, dengan nilai aset mencapai US$ 691 miliar.

"Aset-aset dari perusahaan yang bangkrut selama tahun 2008 luar biasa tinggi karena jumlah yang tidak tidak biasa dari permintaan perlindungan kebangkrutan dari institusi finansial besar," jelas George Putnam, peneliti dari New Generation Research, yang merupakan induk dari BankruptcyData.

Ia menambahkan, aset Lehman Brothers tercatat 6 kali lebih besar dari rekor aset terbesar dari perusahaan bangkrut sebelumnya, WorldCom.

"Perusahaan-perusahaan finansial sering kali memiliki total aset yang lebih besar dalam neraca keuangannya ketimbang perusahaan-perusahaan industri lain," tambahnya.

Sebanyak 12 perusahaan publik mencatatkan kebangkrutannya selama tahun 2008, dengan nilai asetnya mencapai US$ 1 triliun. Laporan tersebut juga menyebutkan, Lehman Brothers, Washington Mutual dan IndyMac Bancorp masuk dalam daftar 10 kebangkrutan terbesar selama 2008.

Di luar sektor finansial, terdapat 124 perusahaan yang mendaftarkan kebangkrutan di tahun 2008 dengan nilai aset US$ 65 miliar. Menurut Putnam, angka kebangkrutan belum mencapai puncak.

"Meskipun ada lonjakan kebangkrutan di tahun 2008, saya percaya bahwa gelombang kebangkrutan baru-baru ini masih berada di tahap awal," tambah Putnam yang meramalkan kebangkrutan akan memuncak di tahun 2009 dan 2010.


Rabu, 30/11/2011 12:18 WIB
10 Maskapai Besar AS yang Bangkrut  ???? ahh... mana mungkin..?? Itu kabar yang perlu di cek dulu..??? hehe..

Nurul Qomariyah - detikFinance 

Foto: AFP

American Airlines dan induk perusahaannya AMR Corp mendaftarkan perlindungan kebangkrutan. Pendaftaran kebangkrutan maskapai penerbangan terbesar ketiga AS ini akan menjadi yang terbesar setelah kebangkrutan UAL Corp pada Desember 2002 silam. 

Pada Selasa (29/11/2011), American Airlines akhirnya mengumumkan pendaftaran perlindungan kebangkrutan agar bisa melakukan restrukturisasi menyusul tingginya biaya bahan bakar dan turunnya permintaan. Pengumuman kebangkrutan itu sekaligus berbarengan dengan pengumuman pergantian chairman dan chief executive dari Gerard Arpel ke Thomas Horton.

"Ini adalah sebuah keputusan yang sulit, namun ini penting dan merupakan jalur yang tepat bagi kami untuk bangkit menjadi maskapai yang lebih efisien, kuat secara finansial dan kompetitif," jelas Thomas Horton seperti dikutip dariAFP, Rabu (30/11/2011).

Spekulasi tentang kebangkrutan American Airlinesmemang sudah berlangsung selama berbulan-bulan sehingga menyebabkan harga sahamnya terus merosot dan menyisakan nilai pasar US$ 105 juta. 

Pengumuman pendaftaran kebangkrutan tersebut juga menyebabkan saham AMR Corp pada perdagangan Selasa kemarin sangat aktif diperdagangkan meski sudah dihentikan hingga 28 kali sepanjang perdagangan kemarin. Saham AMR merosot 84% menjadi 26 sen setelah pengumuman tersebut.

Berikut 10 kebangkrutan maskapai penerbangan AS terbesar sejak tahun 1989 dan nilai asetnya, seperti dikutip dari Reuters:
  1. UAL Corp, Desember 2002, US$ 25,197 miliar
  2. AMR Corp, November 2011, US$ 25,088 miliar
  3. Delta Air Lines, September 2005, US$ 21,801 miliar
  4. Northwest Airlines, September 2005, US$ 14,042 miliar
  5. US Airways Group, September 2004, US$ 8,349 miliar
  6. US Airways Group, Austus 2002, US$ 8,025 miliar
  7. Continental Airlines, Desember 1990, US$ 7,656 miliar
  8. Eastern Air Lines, Maret 1989, US$ 4,037 miliar
  9. Trans World Airlines, Januari 1992, US$ 2,865 miliar
  10. Trans World Airlines, Juni 1995, US$ 2,495 miliar.

Selain rekor kebangkrutan maskapai terbesar, kebangkrutan AMR ini juga akan mencatat yang terbesar dari sisi jumlah karyawan. Berikut kebangkrutan terbesar dalam sejarah AS dari sisi jumlah pekerja:
  1. Kmart Corp, bangkrut tahun 2002: 252.000 karyawan
  2. General Motors Corp, bangkrut tahun 2009: US$ 243.000
  3. Delphi Corp, bangkrut tahun 2005: 185.200
  4. Allied Stores Corp, bangkrut tahun 1990: 101.000
  5. Flagstar Companies Inc, bangkrut tahun 1997: 93.000
  6. Winn-Dixie Stores Inc, bangkrut tahun 2005: 89.000
  7. AMR Corp, bangkrut 2011: 88.000.
  8. UAL Corp, bangkrut tahun 2002: 84.000
  9. Sun HealthCare Group, bangkrut 1999: 80.720
  10. Lear Corp, bangkrut tahun 2009: 80.000.

Berikut beberapa fakta tentang American Airlines dan induknya:
  • Kantor Pusat: Fort Worth, Texas
  • Pendapatan: US$ 22 miliar di tahun 2010
  • Jumlah karyawan: 88.550 orang
  • Jumlah pesawat: American Airlines 619 pesawat, American Eagle 281 pesawat.


10 Perusahaan Besar Amerika Ini Bangkrut

New York- Broker saham dan perdagangan berjangka, MF Global, bukan satu-satunya perusahaan raksasa Amerika Serikat yang mengalami kebangkrutan. 

Berdasarkan data berkas pailit Amerika, Chapter 11, ada 9 korporasi besar lain yang kolaps sejak 10 tahun terakhir karena bermacam sebab. Berikut daftar dan susunan berdasarkan nilai aset mereka:
  1. Lehman Brothers Holdings, lembaga keuangan, bangkrut pada September 2008, nilai aset US$ 691 milyar
  2. Washington Mutual, bank, bangkrut pada September 2008 dengan nilai aset US$ 327,9 milyar
  3. WorldCom, penyedia telepon jarak jauh, kolaps pada Juli 2002 dengan nilai aset US$ 103,9 milyar
  4. General Motors, perusahaan otomotif, bangkrut pada Juni 2009 dengan aset mencapai US$ 91 milyar.
  5. CIT Group, penyedia kredit usaha menengah, bangkrut pada November 2009 dengan nilai aset US$ 80,4 milyar
  6. Enron Group, pabrik turbin dan mesin, bangkrut pada 2001 dengan nilai aset US$ 65,5 milyar
  7. Conseco, lembaga keuangan, bangkrut pada 2002 dengan nilai aset US$ 61,4 milyar
  8. Chrysler, pabrik mobil, bangkrut pada April 2009 dengan nilai aset US$ 39,3 milyar
  9. Thornburg Mortgage, perusahaan pembiayaan dan perdagangan, bangkrut pada Mei 2009 dengan nilai aset US $36,5 milyar
  10. Pacific Gas & Electric Co., perusahaan minyak dan gas, bangkrut pada 2001 dengan nilai aset $36,15 milyar.
Rabu, 18/02/2009 07:10 WIB
Trump Entertainment Bangkrut  ??? Gak..gak...gak.. gak beneran tuh ??? Hayyoo mana buktinya...!!! Duit...ku masih banyak heyyy...

Nurul Qomariyah - detikFinance 

Foto: Reuters

Trump Entertainment Resorts Inc, operator kasino terkemuka AS milik Donald Trump bangkrut. Resesi dan turunnya pendapatan dari bisnis perjudian menjadi pemicu bangkrutnya salah satu bisnis Donald Trump ini.

Pendaftaran kebangkrutan untuk ketiga kalinya ini dilakukan setelah sejumlah restrukturisasi dilakukan sejak tahun 2005. Trump Entertainment memiliki dan mengoperasilan 3 hotal kasino d Atlantic City, New Jersey termasuk juga Trump Taj Mahal, Trump Plaza dan Trump Marina.

Perusahaan memang tidak pernah meminta utangan untuk membiayai operasional di masa restrukturisasi dan menegaskan tetap beroperasi dengan normal.

"Pendaftaran kebangkrutan ini merupakan hasil dari perubahan yang tidak cepat dalam operasional harian kami dan kami berharap tidak membuat perubahan dengan mempertimbangkan struktur operasional kami atau filosofinya," ujar Chief Executive Trump Entertainment, Mark Juliano dalam pernyataannya seperti dikutip dari Reuters, Rabu (18/2/2009).

Sembilan afiliasi operator kasino itu termasuk Trump Plaza Associates, Trump Marina Associates dan Trump Taj Mahal Associates secara serentak juga akan meminta perlindungan kebangkrutan.

Trump tercatat memiliki aset US$ 2,1 miliar dan total utang hingga US$ 1,74 miliar per 31 Desember 2008. Trump mendaftarkan perlindungan kebangkrutan di pengadilan distrik New Jersey. 

Pendaftaran kebangkrutan ini memang sudah banyak diprediksi setelah Trump tak bisa membayar bunga obligasinya pada 1 Desember sebesar US4 53,1 juta. 

Pendaftaran kebangkrutan itu terjadi beberapa hari setelah pendiri Trump Entertainment, Donald Trump mengundurkan diri karena tidak sepaham dengan para pemegang obligasinya yang menginginkan kebangkrutan. Namun Donald Trump tidak menyebutkan kapan persisnya dia mengundurkan diri. Putrinya, Ivanka Trump juga mengundurkan diri.

Trump, jutawan kaya raya nan flamboyan ini menyatakan bahwa nilai perusahaan yang bangkrut itu tak sampai 1% dari nilai kekayaannya. "Investasi disana tidak lagi berharga bagi saya sekarang," katanya. (qom/qom) 


Negara Berpenduduk Paling Bahagia Sedunia

Di manakah negara yang penduduknya paling bahagia sedunia? Jawaban untuk tahun ini adalah di Eropa, tepatnya di Norwegia. 

Menurut PBB lewat Human Development Index 2011, penduduk Norwegia adalah yang paling bahagia bila dilihat dari sejumlah faktor seperti pendapatan, pendidikan, kesehatan, usia hidup, ekonomi, kesetaraan gender, dan daya tunjang.

"Secara lebih akuratnya, ini adalah indikator kualitas hidup yang sehat dan baik. Bukan sekadar kuantitas hidup. PBB merekam indikasi lebih dalam lagi dengan memasukkan komponen pendidikan dan kesehatan," kata Surekha Subarwal, perwakilan komunikasi PBB di New Delhi, India.
Secara umum, indeks PBB itu menggambarkan, bila manusia hidup lebih lama, menghasilkan uang lebih banyak, dan punya akses pendidikan dan jaminan kesehatan yang bisa diandalkan, maka dia akan hidup lebih bahagia, ketimbang yang tak punya akses.
Berikut 10 negara yang penduduknya paling bahagia:

1. Norwegia
Usia hidup (tahun): 81.1
Pendapatan per kapita: 47.557 dolar AS
Populasi: 4.9 juta jiwa

2. Australia
Usia hidup (tahun): 81.9
Pendapatan per kapita: US$34.431
Populasi: 22.7 juta jiwa

3. Belanda
Usia hidup (tahun): 80,7
Pendapatan per kapita: US$36.402
Populasi: 16.6 juta jiwa

4. Amerika Serikat
Usia hidup (tahun): 78,5
Pendapatan per kapita: US$ 43.017
Populasi: 313 juta jiwa

5. Selandia Baru
Usia hidup (tahun): 80,7
Pendapatan per kapita: US$23.737
Populasi: 4.4 juta jiwa

6. Kanada
Usia hidup (tahun): 81
Pendapatan per kapita: US$35.166
Populasi: 34 juta jiwa

7. Irlandia
Usia hidup (tahun): 80,6
Pendapatan per kapita: US$29.322
Populasi: 4.5 juta jiwa

8. Liechtenstein
Usia hidup (tahun): 79,5
Pendapatan per kapita: US$83.717
Populasi: 36.300

9. Jerman
Usia hidup (tahun): 80,4
Pendapatan per kapita: US$34.854
Populasi: 82 juta jiwa

10. Swedia
Usia hidup (tahun): 81,4
Pendapatan per kapita: US$35.837
Populasi: 9,4 juta jiwa

Redaktur: Stevy Maradona
Sumber: CNN Go 

Senin, 28 November 2011

Hutang sebesar US 14-15 T itu tidak berarti apa2 bagi AS...hehe..??? Jumlah sedemikian itu masih dalam kebahagiaan para pemimpin AS.. dan mereka selalu saja gembira ria... hehe..??? Asal Utang itu untuk membunuh umat Islam di Timur Tengah dan Asia Tenggara...hehe..???... Semua Utang2 .. kan permainan Financial System yang diciptakan oleh mereka para Penguasa Keuangan AS pada Group Bankers dan Mesin Cetak Uang Kertas Dollar Tanpa Jaminan...??? Hehe.... Jangan tertipu oleh berita2 media-mainstream??? Semua alat2 propaganda dan permainan politik.. Kekuasaan.. ala Regim Penjajah Kriminal Internasional yang menguasai Politik dan Keuangan di AS dan Eropa Khususnya.. dan tentu Negara2 Target.. seperti Timur Tengah khususnya Saudi Arabia dan GCC dan Satelitnya.. Jepang-Korea Selatan- Singapore -Australia Sesungguhnya Utang AS jauh lebih besar dari itu...??? So, kita harus membaca dengan hati2.... >>> Kemungkinan mereka para Regim Kapitalis Barbar dan nota bene adalah Regim Penjajah Kriminal Internasional... sedang mempersiapkan Perang Baru atau Perang Besar Dunia III ???....So, harus hati2...lah...??? Hehe... Lihatlah Pemimpin AS pasca Obama... Nanti mungkin inilah triger nya dengan issu baru... seperti Bush denga 911 WTC yang semuanya sudah well planned dan dirancang puluhan tahun...sebelumnya.. ??? hehe... So,..hutang Amerika sudah mencapai batas rekor tertinggi di level US$14,3 triliun.....????... Nah.. Kita belum jelas apakah sasarannya.. tetap Rusia dan China..??? atau seperti makan bubur panas... sebagian sebagian dari yang paling lemah dulu.. misalkan Iraq- dan Afghanistan.. [sudah terjadi kan... dan sasaran berikutnya.. ???? Kita harus waspada... memang RI sedang digonjang ganjing... ada issue terroris... issue papua... issue ambon.. Issue sara.... issue Malaysia dan perbatasan...???? hehe.. Terus diolah dan goreng istilah pedagang.. spekulan... ??? Ada issue Laut Cina Selatan..?? dll...dll... ??? Lalu issue India Pakistan... dan Issue Nuklir Iran.... >>> Issue Afrika.. dan Afrika Utara.. dan sekarang sedang terjadi..??? Nah mau dibuat apa nanti Dunia atai Global secara menyeluruh...??? Nah siapa sebenarnya Pemain2 Utama yang mendisgn.. Ekonomi dan Militer Dunia.. dan siapa yang selalu konsisten menginginkan kekuasaan Dunia sepenuhnya itu..?? Padahal Tuhan menciptakan bumi ini untuk semua oang dan kemanusiaan??? ... Bacalah sejarah... dan konsep2 politik Dunia serta Target2 Utama... para Regim2 yang bermain... se;ama PD I dan PD II dan the final PD III ????... hehe.... Be mind brothers... !!!!!....

hutang Amerika sudah mencapai batas rekor tertinggi di level US$14,3 triliun. ???

Ahmadinejad: Ekonomi Barat Mulai Membusuk ???

Presiden Iran Mahmoud Ahmadinejad mengatakan poros ekonomi imperialis Barat yang buruk saat ini sedang membusuk.
Berbicara pada upacara peresmian dua proyek industri besar di Iran utara Senin (25/7), Presiden Ahmadinejad menggambarkan situasi ekonomi Barat begitu mengerikan.

Ahmadinejad mengungkapkan,  “Kekuatan dominan gagal menyelamatkan rezim Zionis selama 15 tahun terakhir.”" Kekuatan arogan sekarang mencoba untuk menyelamatkan rezim Zionis dan ekonomi AS dengan mengubah slogan-slogan mereka melalui trik baru, tetapi sekali lagi mereka akan gagal,”tegas Presiden Iran itu.
Pada hari Senin, Presiden Ahmadinejad meresmikan siklus pembangkit listrik Aliabad Katoul berkekuatan 972 megawatt yang mulai beroperasi di Provinsi Golestan Iran. Di wilayah yang sama, Presiden Iran juga meluncurkan sebuah pabrik semen di bagian utara kota Galikesh, Provinsi Golestan
Iran atau Amerika Serikat Negara Superpower ???
Radio Rusia dalam laporannya Selasa menyebut Amerika Serikat (AS) sebagai negara dengan utang terbanyak. Utang itu katanya, semakin hari semakin menggunung. Masih menurut sumber yang sama, kondisi perekonomian di AS yang tidak menentu dan krisis yang tak berkesudahan mengisyaratkan bahwa proses kian membengkaknya utang negara super power itu bakal terus berlanjut.
Beberapa waktu lalu, Departemen Keuangan AS dalam laporannya menyatakan, sejak Barack Obama memasuki Gedung Putih dua tahun lalu, jumlah utang pemerintah bertambah 3 triliun USD. Diperkirakan, ketika Obama merampungkan masa tugasnya tahun 2012 nanti, utang AS akan ketambahan lebih dari lima triliun USD. Padahal, George W Bush selama delapan tahun masa jabatannya sebagai Presiden ‘hanya’ membebankan 4 triliun USD lebih besar pada utang AS.
Laporan Departemen Keuangan AS menyebutkan bahwa utang yang ditanggung pemerintah AS saat ini sudah melampaui angka 14,3 triliun USD. Di akhir masa kepresidenan Obama tahun 2012, utang ini akan meningkat menjadi 16 triliun. Jumlah sebesar itu lebih tinggi seratus persen dibanding total produksi nasional bruto AS. November tahun lalu, data resmi departemen Keuangan menunjukkan bahwa utang pemerintah AS saat itu sudah melampaui angka 14 triliun dolar.
Membengkaknya beban utang pemerintah AS menunjukkan defisit anggaran negara yang juga melambung tinggi. Defisit raksasa itu menurut para pengamat disebabkan oleh kebijakan pemerintah Obama dalam dua tahun ini yang berusaha mengatasi krisis ekonomi dengan menyuntikkan dana ke lembaga-lembaga finansial. Salah satu kebijakan yang dijalankan tak lama setelah Obama masuk ke Gedung Putih adalah paket stimulus yang jumlahnya ratusan miliar dolar. Padahal, bulan September 2008 beban utang pemerintah AS sudah melebihi angka 10 triliun dolar.
Siapakah yang paling bertanggung jawab atas kondisi ini? Obama dalam kampanye perebutan kursi kepresidenan menyebut pemerintahan sebelumnya yang dipimpin George W Bush dan pemerintahannya sebagai biang kerok dari lilitan utang yang mencekik AS. Tuduhan itu berulang kali dinyatakan Obama yang akhirnya berhasil mengeruk suara signifikan dan mengantongi tiket ke Gedung Putih.
Richard Haas, Kepala Dewan Hubungan Luar Negeri AS mengenai utang pemerintah federal mengatakan, “Beban utang yang ditanggug pemerintah sudah sampai ke angka sangat fantastis dan tertinggi sepanjang sejarah. AS tidak akan mampu melunasi seluruh utangnya ini.”

Serang Libya, Demi Menutup Utang Amerika dan EropaDi tengah gelimang darah rakyat Libya, Barat dan Amerika berpromosi bisnis persenjataan canggihnya. Begitu bobroknya moralitas yang diperlihatkan dalam kasus serangan militer Barat ke negeri Muammar Ghadafi.
Eropa dan Amerika bernafsu menumpas dan menggulingkan Pemimpin Libya Ghadafi. Sejak berkuasa melalui kudeta militer dan menyingkirkan Raja Idris pada 1 September 1969, Ghadafi sudah bertahta 42 tahun.
Barat dan Amerika sangat haus minyak dan sudah membayangkan bakal menguasai ladang minyak Libya begitu Ghadafi tumbang.
Operasi Odyssey Dawn menjadi kesempatan Eropa dan Amerika memajang produk-produk militer mereka. Di saat negara-negara Eropa dan Amerika masih terpuruk dalam resesi tak berkesudahan, pembelian senjata-senjata berharga mahal ini tentu akan sangat membantu pemulihan ekonomi.
Dr Paul Holtom, Direktur Program Perdagangan Senjata di lembaga riset Stockholm International Peace Research Institute (SIPRI) menyebutkan, negara-negara Eropa dan Amerika saling berkompetisi untuk memperebutkan pasar senjata di Asia, Timur Tengah, Afrika Utara, dan Amerika Latin.
Mark Edward Schwan, seorang perwira Korps Marinir AS, dalam tesis MA-nya di 1995, menulis bahwa Perang Teluk 1991 menjadi ajang promosi luar biasa bagi berbagai persenjataan AS. Di tengah gelimang darah masyarakat Irak yang tewas akibat pemboman dan serangan militer pimpinan AS, ternyata bisnis persenjataan AS mencapai US$40 miliar. Fantastis.
Di tengah gelimang darah rakyat Libya, bisnis persenjataan Eropa dan Amerika dengan jubah demokrasi, kebebasan, HAM dan segala pentungannya sedang menancapkan jangkar maut demi keuntungannya dan demi pemulihan ekonomi Eropa dan Amerika yang mengalami kemelut.
Untuk menutupi defisit anggaran, Amerika tengah mengumpulkan kas negara dari pajak dan berbagai macam pinjaman. Karena, utang Amerika sudah mencapai batas rekor tertinggi di level US$14,3 triliun.
Dampak defisit anggaran akibat utang pun luar biasa besar. Kementerian Keuangan AS bisa tak memiliki dana untuk membayar gaji, pensiun dan misi-misi Amerika di seluruh penjuru dunia. Dolar pun kehilangan muka sebagai salah satu mata uang terpercaya. Posisi Amerika sebagai perekonomian dunia juga bakal sulit dipertahankan.
Washington membutuhkan dana segar yang harus tersedia dalam hitungan pekan untuk membayar utang-utangnya di luar negeri. Hal inilah yang menimbulkan mengapa Amerika begitu bernafsu menguasai ladang-ladang minyak di Libya.
Berikut ini utang Amerika:
1. Cina
Jumlah hutang US: $ 891.600.000.000
Proporsi utang luar negeri total: 20,4%

2. Jepang
Jumlah hutang US: $ 883.600.000.000
Proporsi utang luar negeri total: 20,2%

3. United Kingdom
Jumlah hutang US: $ 541.300.000.000
Proporsi utang luar negeri total: 12,4%

4. Minyak Eksportir
Jumlah hutang US: $
Proporsi utang luar negeri total: 5%

Mencakup 15 negara seperti: Ekuador, Venezuela, Indonesia, Bahrain, Iran, Irak, Kuwait, Oman, Qatar, Arab Saudi, Uni Emirat Arab, Aljazair, Gabon, Libya, dan Nigeria. Jumlah keseluruhan memegang 5% dari seluruh utang luar negeri Amerika, dengan $ gabungan 218000000000 efek treasury AS di kas mereka sendiri. Itu kira-kira setara dengan 2009 gabungan PDB Nebraska ($ 86400000000) dan Kansas ($ 124.900.000.000)
5. Brazil
Jumlah hutang US: $ 180.800.000.000
Proporsi utang luar negeri total: 4,1%

6. Caribbean Perbankan Pusat
Jumlah hutang US: $ 155.600.000.000
Proporsi utang luar negeri total: 3,6%

7. Hong Kong
Jumlah hutang US: $
Proporsi utang luar negeri total: 3,2%

8. Kanada
Jumlah hutang US: $ 134.600.000.000
Proporsi utang luar negeri total: 3.1%

9. Taiwan
Jumlah hutang US: $ 131.900.000.000
Proporsi utang luar negeri total: 3,0%

10. Rusia
Jumlah hutang US: $
Proporsi utang luar negeri total: 2,4% .

Dalam operasi pembantaian, Amerika Serikat telah menghabiskan dana US$ 550 juta atau sekitar Rp 4,8 triliun untuk operasi militer yang baru beberapa hari dilakukan di Libya. Dari dana itu, 60 persennya dipakai untuk pengadaan bom dan misil.
Sisanya sebanyak 40 persen digunakan untuk biaya membawa pasukan ke wilayah operasi. Demikian kata pejabat Departemen Pertahanan Amerika seperti dikutip detik.com dari Reuters , Rabu (30/3/2011).
Jelas, Triliunan rupiah tersebut, menimbulkan beban ekonomi Amerika yang terpuruk.
Walaupun, biaya operasi militer di Libya, yang sementara masih lebih kecil dibanding dengan perang Irak dan Afganistan, namun memperburuk tingkat belanja pertahanan AS secara keseluruhan.
Sementara itu, Juru Bicara Pentagon, Komandan Angkatan Laut Kathleen Kesler mengatakan, sulit untuk memperkirakan besaran biaya operasi di Libya untuk hari-hari ke depan.
Dalam 24 jam terakhir, sekutu setidaknya telah menembakkan kembali 22 misil Tomahawk ke pasukan pendukung kolonel Muammar Ghadafi. Pasukan koalisi juga melakukan 115 kali serangan untuk melumpuhkan musuh.
Mandat PBB 1973 adalah untuk melindungi warga sipil. Dan yang dilakukan Barat dan Amerika sekarang ini justru membuat jatuhnya korban dari kalangan sipil yang lebih banyak dari korban konflik awal.
Utang tersebut lebih dari dua kali lipat dalam 10 tahun terakhir dan sekarang hampir mencapai 90 persen dari produk domestik bruto tahunan Negeri Abang Sam. Rapor merah itu menjadi isu perdebatan di Washington, dengan Partai Demokrat dan Republik saling melempar tanggung jawab dan mencari kambing hitam yang harus disalahkan
Sebelumnya, Rabu (2/6) waktu setempat, Presiden Barack Hussein Obama dari Partai Demokrat, menyerang kubu Republik lantaran mewariskan kepada dia defisit anggaran utang bahan bakar dalam jangka panjang. Pemerintah Amerika mengalami defisit 19 bulan berturut-turut pada April lalu.
Obama mengatakan, ketika dia mengambil alih pemerintahan, Amerika mengalami defisit lebih dari US$ 1 triliun per tahun, dan proyeksi defisit US$ 8 triliun selama dekade berikutnya. “Sebagian besar defisit karena belum dibayar dua pajak terbesar untuk orang kaya, dan program kesehatan yang layak tapi mahal,” kata Obama di Pittsburgh, Pennsylvania.
Tapi Partai Republik mengecam Obama karena memperluas pengeluaran pemerintah sejak ia datang ke kantor Kepresidenan melalui reformasi besar-besaran di bidang kesehatan. Utang meningkat sekitar US$ 2,4 triliun sejak Obama menjabat pada Januari 2009. Utang juga naik US$ 4,9 triliun dalam delapan tahun kepemimpinan presiden sebelumnya, George W. Bush.
“Tiga belas tentu angka sial, terutama untuk anak-anak kami dan cucu-cucu yang akan ditinggalkan untuk melunasi utang triliunan dolar Amerika,” kata Senator Partai Republik Judd Gregg, kritikus yang sering menyerang kebijakan anggaran Obama

AFP U.S. President Barack Obama (L) delivers remarks as Speaker of the House John Boehner (R-OH) and House Minority Leader Nancy Pelosi (D-CA) (R) look on during a dinner with bipartisan Congressional leaders in the East Room of the White House May 2, 2011 in Washington, DC. Obama and first lady Michelle Obama hosted a group of bipartisan committee chairmen and ranking members and their spouses for the dinner.
Presiden Barack Obama berhasil menyelamatkan ekonomi AS dan dunia dari krisis ekonomi akibat kemungkinan gagal bayar utang (default). Meski dimikian, ia kehilangan politik.
Situs The Straits Times di Singapura, Selasa (2/8/2011), melansir bahwa Obama akhirnya harus memberi konsesi dan kehilangan dukungan politik demi mendapat dukungan kubu Republik. “Dia dan Partai Demokrat kehilangan dukungan publik,” kata Guru Besar Sosial Politik Universitas New Hampsire, Dante Scala, yang diwawancara kantor berita AFP.
Upaya Obama tersebut mengompromikan banyak kebijakan fiskal dan kepentingan dari Partai Demokrat. Obama, menurut Scala, menghadapi kemarahan kubu liberal yang menilainya mengorbankan penerimaan pajak dari kaum kaya untuk mengimbangi pemotongan belanja negara.
Tekanan terhadap Obama akan tetap kuat walau ia berhasil meningkatkan batas waktu pembayaran utang hingga tahun 2012, setelah Pemilihan Presiden AS, dan mempertahankan kebijakan pengaman sosial yang ditentang kubu Republik dan kaum pemodal.
Tokoh Demokrat, Emanuel Cleaver, menyebut kesepakatan utang tersebut sebagai “Roti Manis dari Setan”. Pandangan tersebut mewarnai kubu sekutu Obama di kongres.
Sebaliknya, sejumlah tokoh Partai Republik yang diperkirakan maju dalam Pemilihan Presiden 2012 juga menentang kebijakan Obama. Pertarungan kini berlanjut di Senat yang dikuasai kubu Demokrat, yang diharapkan menyetujui kebijakan terkait utang AS, hari ini.
Sementara itu, Juru Bicara Republik John Boehner mundur dari pembahasan utang Gedung Putih pada bulan lalu. Tingkat popularitas Obama kini hanya mencapai 40 persen. Popularitasnya di kongres pun diperkirakan lebih merosot lagi.
Koran New York Times mengecam Obama yang dianggap gagal mengajak politisi menaikkan pajak pendapatan demi mendapat dukungan kubu konservatif di Partai Republik. Kolom yang ditulis penerima Nobel, Paul Krugman, menyebut Obama “menciut” di hadapan kubu Republik
Ekonomi AS Stagnan, Wall Street Ditutup Turun ??

Ekonomi Amerika akan memasuki resesi tahap kedua setelah pimpinan kongres negara ini sepakat untuk memotong pengeluar pengeluaran pemerintah sebagai bagian dari kesepakatan penambahan pagu utang.
Dalam tiga bulan terakhir, April hingga Juni, ekonomi Amerika hanya bergerak 1,3%, di bawah perkiraan.Buruknya pertumbuhan ekonomi itu, normalnya, harus dikoreksi dengan memasukkan uang dari kantong pemerintah ke prekonomian untuk merangsang permintaan agregat. Tapi, apa yang dilakukan Amerika justru sebaliknya, memotong pengeluaran pemerintah.
Berdasarkan kesepakan antara pimpinan kongres dengan Presiden Obama, pemerintah akan memangkas pengeluaran mulai tahun fiskal 2012 untuk satu dekade ke depan yang jumlahnya mencapai US$917 miliar. Sebanyak 50% diantaranya adalah pemotongan di sektor pertahanan dan setengah lagi sisanya untuk pengeluaran domestik.
Pimpinan The Fed Ben Bernanke mewanti-wanti kongres mengenai rapuhnya ekonomi Amerika jika pengeluaran dipotong terlalu banyak dalam waktu yang cepat.
Presiden Barack Obama dan para pemimpin Senat mengumumkan pada Minggu malam waktu setempat bahwa mereka telah mencapai kesepakatan mengenai kerangka kerja kesepakatan utang yang akan memangkas pengeluaran dan meningkatkan plafon utang federal.
Dalam pernyataan singkat yang hanya beberapa menit terpisah, Obama, Pemimpin Demokrat Senat Harry Reid dan pemimpin Republik Senat Mitch McConnell mengatakan kesepakatan itu akan mengangkat awan mendung dari kemungkinan default yang telah membayangi pasar keuangan global.
Obama mendesak semua anggota Kongres untuk mendukung kesepakatan sementara mengakui walaupun tidak dalam bentuk yang ia disukai. Obama mengatakan penghematan $ 1 triliun pertama pada anggaran tidak akan terjadi begitu mendadak sehingga mereka akan menjadi hambatan pada perekonomian. Kesepakatan ini juga termasuk panggilan bagi super-komite untuk menyetujui lagi penghematan $2 triliun pada akhir November.

Bursa saham Amerika Serikat ditutup melemah pada perdagangan saham Selasa (2/8) dipengaruhi masalah debt ceiling Amerika Serikat dan investor kembali konsentrasi terhadap ekonomi yang stagnan.
“Ini akan menjadi minggu yang panjang. Penawaran saham tidak berada di sini,” ujar Jim Maguire, NYSE Floor Trader di E.H. Smith Jacobs.
Penjualan berkaitan dengan volume perdagangan saham yang naik di atas rata-rata. Setiap empat saham turun dengan setiap satu saham naik di bursa saham New York. Saham sektor industri dan consumer discretionary mengalami penurunan tajam karena sektor saham ini sensitif dengan perlambatan ekonomi. Indeks saham sektor industri dan discretionary turun lebih dari 3%.
Wall Street mengalami pelemahan diikuti bursa saham global. Data manufaktur minggu ini menunjukkan bahwa ekonomi mengalami stagnan.
Investor kelihatannya mencari sentimen positif setelah senat Amerika Serikat menyetujui kesepakatan untuk menaikkan debt ceiling karena kemungkinan rating Amerika Serikat AAA tidak diturunkan.
Volume perdagangan saham di NYSE, Amex dan Nasdaq mencapai 9,7 miliar saham di atas rata-rata harian sekitar 7,5 miliar saham.
Indeks Dow Jones turun 265,87 poin atau 2,19% ke level 11.866,52. Indeks S&P 500 turun 32,89 poin atau 2,56% ke level 1.254,05. Indeks Nasdaq turun 75,37 poin atau 2,75% ke level 2.669,24.
Setelah voting senat, Fitch Ratings mengyatakan kesepakatan menaikkan kapasitas pinjaman Amerika Serikat berarti resiko default sangat rendah dan rating AAA. Tetapi pemerintah harus mengurangi utang atau menghadapi downgrade.
Laporan pemerintah menunjukkan consumer turun tidak seperti yang diharapkan pada Juni. Manufaktur di Amerika Serikat mengalami stagnan pada Juli. Sedangkan data tenaga kerja akan keluar pada Jumat ini.
Sektor saham perbankan juga mengalami penurunan. Saham Citigroup turun 3,7% ke level US$37,04 sementara saham Bank of America turun 3,3% ke level US$9,49. Indeks sektor keuangan S&P turun lebih dari 10% sepanjang tahun ini.
Indeks Arca Gold Bugs naik 1,8% dipimpin oleh Harmony Gold Mining yang naik 7%.
Masalah utang Eropa kembali menjadi masalah utama setelah French bank BNP Paribas SA mengambil US$768,3 juta write down yang berhubungan dengan utang Yunani. Saham Eropa pun mencapai level terendah dalam 11 bulan dengan konsentrasi pada IBEX Spain’s. Selain itu, saham Pfizer Inc turun 4,6% ke level US$18,14.
Krisis APBN Amerika Serikat saat ini mendekati kesulitan Indonesia pada saat menghadapi krisis moneter 1998. Amerika perlu merestrukturisasi utangnya yang terus membengkak dengan angka fantastis.
Ekonom Universitas Gadjah Mada, Antonius Tony Prasetiantono, mengungkapkan hal tersebut saat dihubungi di kawasan Bintaro, Tangerang, Banten, Selasa (2/8/2011).
Menurut Tony, kesepakatan yang berhasil diraih dalam Kongres hanyalah napas kedua bagi perekonomian AS yang sedang terimpit utang. Pertolongan tersebut diperoleh pada saat-saat akhir mendekati batas waktu 2 Agustus 2011 atau dengan istilah lain injury time. “Setidaknya sisi fiskal AS agak lega, bisa kembali mendorong perekonomian (stimulus fiskal). Namun, persoalan belum selesai. Masih perlu restrukturisasi utang agar APBN-nya lebih lega. Ini mirip kondisi fiskal kita sesudah krisis 1998, yang perlu melakukan reprofiling (membagi beban jatuh tempo utang),” ujarnya.
Pada Senin waktu Washington, Kongres AS menyetujui tambahan pagu utang baru senilai 1,2 triliun dollar AS menjadi sekitar 15,5 triliun dollar AS. Ini diikuti janji penurunan 2,4 triliun dollar AS pengeluaran Pemerintah AS dalam 10 tahun ke depan.
Namun, berbagai kalangan, seperti S&P, menilai pengurangan anggaran belanja itu tidak bisa menunda penurunan peringkat utang AS karena dibutuhkan 4 triliun dollar AS. Itu akan menyebabkan penurunan peringkat utang AS dari AAA menjadi AA+. Artinya, suku bunga obligasi negara yang diterbitkan AS akan lebih tinggi ratusan miliar dollar AS.
Beban tersebut harus ditanggung oleh uang pajak penduduk AS yang dipastikan tidak akan naik signifikan karena salah satu bagian dari kesepakatan di Kongres adalah ditolaknya kenaikan tarif pajak korporasi. “AS perlu kelonggaran utang agar bisa membiayai APBN, sedangkan Indonesia waktu itu (tahun 1998) perlu kelonggaran jadwal membayar utang,” ungkap Tony.
Amerika Serikat (AS) mengambil langkah menaikan plafon utang, Selasa (2/8). Langkah itu diambil setelah beminggu-minggu bergulat dalam perdebatan di kongres.
Kesepakatan Utang AS Kurangi Capital Inflow RI
Gubernur Bank Indonesia (BI) Darmin Nasution
Kran capital inflow (dana asing masuk) ke Indonesia akan melambat seiring dengan terjadinya kesepakatan soal utang yang terjadi di Amerika Serikat.
Demikian dikatakan Gubernur Bank Indonesia (BI) Darmin Nasution di Gedung BI Jakarta, Senin (1/8). “Capital inflow akan masih ada tapi akan berkurang tekanannya,” tukasnya.
Dijelaskan Darmin, inflow itu akan berkurang kalau pertumbuhan ekonomi Amerika Serikat sudah cukup tinggi sehingga tingkat penganggurannya berkurang. “Itu ukurannya sesederhana itu,” ucapnya.
Terkait hasil kesepakatan kongres AS soal penutupan defisit utang, ujar Darmin, ada beberapa hal yang dapat mempengaruhi Indonesia. “Itu kalau apa yang dicapai sekarang yang pertama tentu menghilangkan kerisauan yang ada di pasar keuangan beberapa minggu ini karena takut ada default. Itu sendiri tentu akan membuat situasi pasar keuangan lebih tenang. Dia (pasar keuangan) akan bergerak kembali ke posisi 2-3 minggu lalu,” tambahnya.
“Sementara itu kalau hubungannya dampak langsung kesepakatan itu sebenarnya itu adalah satu tadi adalah tidak akan terjadi default. Yang kedua, Pemerintah Amerika kan lebih mungkin untuk memperbesar kemampuan fiskalnya dari dua sisi tentu saja, yaitu mengurangi pengeluaran dan meningkatkan penerimaan. Bisa juga menambah pinjaman itu artinya,” imbuhnya.
Jika langkah yang diambil terarah maka akan berdampak positif terhadap perekonomian AS. “Kalau lebih terarah, ya dampaknya ke capital inflow akan masih ada karena itu akan menjadi uang yang perlu mencari tempat yang nyaman yang lebih banyak menghasilkan. Tetapi, tentu ya relatif melambat karena kalau melalui fiskal langsung, dia lebih terarah misalnya untuk membangun apa, entah itu ursaan kesehatan dan sebagainya,” ujarnya.
Menurut Darmin, tapi kalau quantitative easing itu kan mereka harus beli surat berharga di pasar. Siapa yang punya itu, umumnya para fund manager yang punya dana besar-besar. “Begitu dia punya dalam bentuk uang dia tambahkan utang,” ucapnya.
Analis ekonomi dan Managing Director Standard Chartered Fauzi Ihsan menilai langkah tersebut untuk mengurangi kekuatiran dan kepanikan pasar global bahwa Amerika tak bisa membayar utangnya. “Paling tidak ini mengakhiri kekhawatiran investor global bahwa Amerika Serikat menunggak utang terhadap surat utang negara, yang notabene diikuti bank sentral dunia,” ungkap fauzi dalam dialog program Market Review di Jakarta, Selasa (2/8).

Meskipun dianggap solusi yang tak solutif, plafon utang bisa menghindarkan sementara investor dari kegagalan global. “Ini hanya solusi kompromi politik antara Republik dan Demokrat. Ini solusi temporer yang menghindari gagal bayar hingg 2013,” tambahnya.
Fauzi bahkan menilai rencana apapun yang akan dilakukan pemerintah Amerika tidak akan berpengaruh banyak pada nilai tukar Dolar. “Apapun outcomenya, dollar AS akan terus melemah. Jika dilihat defisit APBN AS itu 10 persen dari PDB, dan utang pemerintah Amerika mencapai 100 persen dari PDB, sementara Indonesia hanya 26 persen. Keadaan ekonomi Amerika sangat kacau. Banyak biaya yang harus dikeluarkan, ditambah suku bunga dollar AS yang tak menarik,” imbuhnya.
Fauzi memperkirakan jika AS tak mampu membayar utang dan menunggak, maka dikhawatirkan terjadi cross default, dan akan berdampak luar biasa bagi perkembangan ekonomi dunia.
Menurutnya, AS haruslah menaikan pajak. Hal itu jelas akan berpengaruh dalam solusi pembayaran utang. Namun, Fauzi tak yakin langkah itu akan diambil. Pasalnya, kondisi kongres AS masih terbelah dan kondisi ekonomi Amerika sedang lemah. Fauzi menyarankan agar Bank Sentral mendiversifikasi dolar mereka, untuk menghindari penurunan nilai akibat dollar Amerika yang melemah
Ketua IMF Christine Lagarde, Kamis, memperingatkan bahwa kegagalan untuk menyelesaikan krisis utang AS kemungkinan akan menaikkan “keraguan” tentang status dollar AS sebagai mata uang utama dunia.
“Ini mungkin akan menyebabkan penurunan dollar AS secara relatif terhadap mata uang lainnya, dan mungkin keraguan di pikiran orang-orang apakah mata uang cadangan dollar paling efektif,” katanya kepada televisi PBS dalam sebuah wawancara.
Komentarnya, seperti dikutip dari rilis oleh penyiar, datang karena Partai Republik dan Demokrat tetap terkunci dalam pertikaian atas persaingan rencana meningkatkan pagu utang AS dan mencegah default (gagal bayar) yang kian mendekat.
Sebuah rencana Partai Republik diharapkan akan memasuki pemungutan suara di Dewan Perwakilan pada Kamis kemudian, tetapi Demokrat telah memperingatkan akan mematikannya (menolaknya) setibanya di Senat.
Lagarde mendesak para politisi di kedua belah pihak “untuk mengatasi sensitivitas, kekhawatiran, dan doktrin politik, yang secara sempurna sah, untuk kepentingan seluruh negara dan untuk kepentingan ekonomi global.” “Ada cukup banyak kekhawatiran di luar sana,” katanya dalam acara PBS NewsHour.
“Ekonomi global jelas sangat tergantung pada ekonomi AS karena perekonomian AS adalah yang pertama di dunia dan kekuatan utama itu banyak dihormati,” katanya. “Jadi, arah perekonomian yang tak pasti tentang pagu utang cukup mengkhawatirkan.”
Perdana Menteri Rusia Vladimir Putin dalam pertemuan di Seleger, Rusia bagian tengah, Selasa (2/8/2011), menyebut Amerika Serikat sebagai parasit perekonomian dunia. Perilaku AS mengakumulasi utang dan mengancam sistem keuangan dunia merupakan tindakan parasit.
“AS hidup dalam jeratan utang. Mereka melemparkan tanggungjawab kepada negara-negara lain ikut menanggung persoalan ekonomi Amerika,” ujar Putin yang dikutip The Straits Times, Singapura.
Presiden Barack Obama pada Minggu (31/7) mengumumkan AS tidak jadi mengalami batal bayar (default) utang yang telah jatuh tempo. Obama berhasil mengangkat pasar keuangan global. Demikian pula dua bursa di Moskow indeksnya naik dua persen.
Meski demikian, investor masih meraukan kebijakan Obama dan sentimen bursa menjadi negatif. Putin berulangkali mengkritik kebijakan fiskal AS dan strategi menutup defisit keuangan melalui surat utang yang dipegang Rusia dan China.
Nilai surat utang AS akan menyusut seiring anjloknya peringkat utang AS di mata lembaga pemeringkat di negara-negara barat. Putin bersikukuh, masyarakat internasional harus mencari sistem cadangan devisa baru di luar dollar AS untuk menunjang perdagangan dan simpanan.
“Kalau ekonomi AS bangkrut, penggunaan dollar AS akan berdampak buruk bagi seluruh dunia,” ujar Putin.
Putin menambahkan, kesepakatan utang yang dilakukan Obama bukanlah langkah besar karena sekadar menunda persoalan ekonomi yang lebih besar. Ada pun Presiden Rusia Dmitry Medvedev dikenal sebagai tokoh yang dekat dan pro-Gedung Putih

Sejarah Krisis Ekonomi Amerika

Beberapa waktu lalu, Pemerintah Amerika Serikat (AS) mencapai kesepakatan dengan para kreditornya yaitu Rusia, Jepang, dan China, terkait utang sebesar US$ 14.3 trilyun yang sebagian diantaranya jatuh tempo pada 2 Agustus 2011. Seperti yang sudah diduga sebelumnya, AS tidak membayar utang yang jatuh tempo tersebut menggunakan uang tunai, melainkan menggunakan utang lagi, yaitu sebesar US$ 2.1 trilyun.

Utang baru sebesar US$ 2.1 trilyun tersebut akan jatuh dalam 10 tahun ke depan, dan akan dibayar menggunakan uang sebesar US$ 2.4 trilyun yang diperoleh dari penghematan anggaran belanja negara. Dengan asumsi bahwa AS mampu menghemat pengeluaran, maka utang tersebut akan lunas sepuluh tahun mendatang. Namun kalau belajar dari pengalaman, biasanya nantinya utang tersebut akan diperpanjang lagi, entah sampai kapan. Jika utang tersebut kita ibaratkan sebagai bom waktu, maka bom tersebut tidak pernah dijinakkan, melainkan hanya ditunda waktu meledaknya.

Pertanyaannya, apakah di masa lalu ‘bom’ seperti itu pernah meledak? Dan ketika itu terjadi, apa yang terjadi selanjutnya?
Keberhasilan AS menjadi negara adidaya pada saat ini, salah satunya adalah karena gencarnya kegiatan percepatan pembangunan, dengan mengandalkan utang. Namun di masa lalu, AS pernah beberapa kali gagal dalam membayar utang, baik utang pemerintahnya maupun akumulasi dari utang-utang warganya, yang berlanjut pada krisis finansial besar-besaran. Oke, mari kita runut sejarahnya.
Krisis pertama di AS terjadi pada tahun 1819, yang dikenal sebagai ‘Panic of 1819’. Krisis tersebut merupakan akhir dari ekpansi ekonomi besar-besaran yang terjadi di seluruh penjuru negeri, setelah AS memenangkan perang melawan Inggris pada tahun 1812. Pasca perang, didukung oleh kondisi politik yang kondusif, para bank lokal mulai memberikan pinjaman kepada para pekerja, pengusaha, dan siapapun yang hendak membangun rumah, tempat usaha, dan sebagainya. Ekonomi pun berkembang pesat. Namun masyarakat AS ketika itu lupa bahwa Pemerintah AS juga berhutang ke bank lokal untuk membiayai perangnya. Ketika kegiatan perekonomian mulai berjalan tidak sesuai dengan yang diharapkan, yang dimulai dari menurunnya permintaan Eropa akan impor bahan makanan dari AS, maka ketika itulah para pengusaha mulai gagal membayar utangnya ke bank. Pemerintah AS sendiri tidak bisa menutupi utang-utang warganya, karena dia sendiri juga punya utang segunung. Alhasil, AS mengalami krisis ekonomi pertamanya, dimana puluhan bank terpaksa tutup, pengangguran merebak dimana-mana, dan ratusan orang dipenjara karena tidak mampu membayar utangnya.
Krisis selanjutnya terjadi pada tahun 1857, yang lagi-lagi diawali oleh ekspansi para bank dalam mengucurkan utang. Ketika itu, ekspor bahan makanan dan hasil bumi dari pantai timur AS (New York dan sekitarnya) ke Eropa mulai kembali menurun, sehingga banyak warga AS yang tinggal di pesisir timur berpindah ke barat (California dan sekitarnya) untuk mencari penghidupan baru. Mereka menggunakan kereta api untuk perjalanan. Alhasil bisnis jasa transportasi kereta api meraup untung besar, dan mendorong para bank untuk mengucurkan kredit ke perusahaan-perusahaan kereta api. Krisis ekonomi dimulai ketika para warga AS, yang sebagian besar merupakan petani, menemukan bahwa lahan di barat ternyata gersang dan tidak bisa dipakai untuk bercocok tanam, sehingga selanjutnya tidak ada lagi orang yang bepergian ke barat. Ketika perusahaan kereta api tidak lagi memperoleh penumpang, maka mereka satu per satu mulai bangkrut, dan ikut menyeret bank yang memberi mereka pinjaman. Puncak dari krisis tahun 1857 ini terjadi ketika salah satu perusahaan asuransi terbesar di AS kala itu, Ohio Life Insurance, mengalami gagal bayar sebesar US$ 7 juta dan bangkrut, nilai yang sangat besar untuk ukuran saat itu.
Krisis ketiga terjadi pada tahun 1930-an, yang dikenal dengan ‘Great Depression’. Penyebabnya masih sama: utang. Pada krisis kali ini, utang tersebut mulai melibatkan pasar modal. Diawali dari kejatuhan pasar modal Wall Street pada bulan Oktober 1929, AS dirundung krisis ekonomi besar yang baru bisa pulih sekitar sepuluh tahun kemudian. Itupun berkat Perang Dunia II, dimana ekonomi AS ketika itu mulai bergerak kembali karena banyak perusahaan menerima pesanan senjata dan pesawat terbang dari negara-negara di Eropa.
Penyebab dari kejatuhan Wall Street tersebut tak lain adalah karena pasar modal AS mengalami bubble yang sangat parah sebelumnya. Sebelum terjadinya crash, saham-saham di Wall Street terus saja naik dengan cepat, hingga rata-rata PER pada saham-saham di indeks Standard & Poor’s sempat mencapai 32.6 kali, sangat mahal!
Kenaikan harga saham yang terlalu cepat tersebut didorong oleh aksi sekuritas dan bank, yang memberikan pinjaman dalam jumlah besar kepada para investor dan trader, untuk terus membeli saham, termasuk dengan cara short selling. Ketika orang-orang mulai sadar bahwa harga-harga saham sudah terlalu mahal, maka mereka langsung menjual sahamnya, dan diikuti oleh para pelaku pasar lainnya yang panik, sehingga Wall Street langsung anjlok. Indeks saham paling terkemuka di AS, Dow Jones, terus saja turun hingga tahun 1932. Pada saat itu, Dow telah turun ke posisi 41.22, atau 89% lebih rendah dibanding posisi sebelum krisis.
Setelah ‘Great Depression’, hingga saat ini AS belum pernah mengalami krisis besar lagi. Dow memang sempat beberapa kali mengalami koreksi besar, termasuk pada tahun 2008 lalu, yang biasanya juga disebabkan oleh bubble. Namun koreksi-koreksi tersebut tidak pernah sampai separah koreksi yang terjadi pada tahun 1930. Sayangnya seolah tidak mau belajar dari pengalaman, AS kemudian berhutang lagi. Bahkan dalam beberapa tahun terakhir utang tersebut terus saja meningkat. Pada tahun 2005 lalu, utang AS ‘hanya’ US$ 7.9 trilyun, sebelum kemudian menjadi US$ 14.3 trilyun pada saat ini.
Lalu bagaimana dengan Indonesia? Ketika Indonesia mengalami krisis pada tahun 1998 dan 2008, penyebabnya juga utang. Pada 1998, para pengusaha yang memiliki utang dalam mata uang US$ mendadak tidak mampu melunasi kewajibannya, karena utang mereka tiba-tiba membengkak, yang disebabkan oleh pelemahan kurs Rupiah terhadap Dollar. Beberapa orang mengatakan bahwa krisis 1998 sebenarnya diciptakan oleh AS, yang dengan sengaja mempermainkan mata uang Asia, termasuk Rupiah, agar Indonesia menjadi berhutang kepada International Monetary Fund (IMF). Sebab para pengusaha Indonesia seharusnya masih mampu membayar utangnya andai kata Rupiah tidak melemah terhadap US$.
Sementara pada tahun 2008, yang punya utang adalah warga AS, yaitu utang untuk kredit perumahan, bukan Indonesia. Makanya krisis yang terjadi pada tahun 2008 tidak separah krisis yang terjadi pada tahun 1998. Pada tahun 2008, IHSG ‘hanya’ turun hingga setengahnya, sebelum kemudian menguat kembali dan mencapai posisi pada saat ini.
Dari rentetan kejadian diatas, maka kita bisa mengambil beberapa kesimpulan:
1. Krisis ekonomi biasanya diawali dari pertumbuhan ekonomi yang terlalu cepat, yang bahkan terkadang diiringi dengan euforia. Padahal pertumbuhan tersebut tidak ditopang oleh sektor riil dan makro fundamental. Jarang terjadi sebuah krisis tanpa diawali oleh kondisi finansial yang super-kondusif terlebih dahulu.
2. Ekspektasi alias harapan yang berlebihan akan pendapatan yang besar di masa depan, hanya akan berakhir pada kejatuhan. Ketika bank meminjamkan uang ke para perusahaan kereta api, para bank ini berpikir bahwa perusahaan kereta api tersebut akan terus saja mencetak laba setiap tahunnya. Mereka kurang mempertimbangkan resiko-resiko tertentu yang bisa saja meyebabkan perusahaan kereta api tersebut bangkrut. So, be reasonable!
3. Sejarah membuktikan bahwa utang adalah biang kerok dari krisis. Memang, mengambil utang ke bank ataupun lembaga keuangan lainnya adalah baik, jika diiringi dengan pertimbangan yang matang. Namun diluar itu, maka utang yang anda pegang justru akan menjadi bom waktu.
4. Setiap kenaikan harga saham yang terlalu tinggi hingga bubble, hampir pasti akan berakhir dengan koreksi besar-besaran, yang itu artinya berhati-hatilah setiap kali IHSG naik terlalu cepat.
5. Meski demikian, koreksi tersebut akan berhenti ketika harga-harga saham sudah kembali murah, sehingga itulah saatnya untuk belanja saham kembali, karena pada dasarnya indeks saham akan terus naik dari waktu ke waktu. Ketika terjadi Great Depression, Dow Jones berada di posisi 41. Sementara ketika artikel ini ditulis, Dow sudah berada di posisi 12,132, atau telah menguat sekitar 300 kali lipat dalam waktu 80 tahun. Kecuali dunia kiamat pada 2012 nanti, rasa-rasanya tidak mungkin Dow bisa anjlok ke posisi 41 kembali.
Balik lagi ke masalah utang AS. Kira-kira apa yang akan terjadi pada perekonomian dunia seandainya AS benar-benar mengalami default? Jawabannya tentu saja akan terjadi krisis, dan harga-harga saham di seluruh dunia akan jatuh. Dan sayangnya, kita tidak akan bisa menghindarinya seandainya itu terjadi. Namun seperti yang sudah disebutkan diatas, yang namanya krisis tidak akan terjadi selamanya, dan hanya soal waktu saja sebelum keadaan menjadi normal kembali. Kabar baiknya kalau berdasarkan sejarah, krisis seperti itu jarang terjadi. Paling sering hanya setiap 10 tahun sekali. Mengingat Mr. Obama berhasil menunda waktu ledakan dari ‘bom’ yang dia pegang hingga 10 tahun ke depan, maka untuk saat ini bolehlah kita bersantai sejenak, kecuali jika nanti ada perkembangan baru soal utang Amerika ini.
Tapi jika anda ingin investasi anda benar-benar aman, maka dengarkanlah nasihat Warren Buffett: ‘Janganlah anda sekali-kali berhutang untuk berinvestasi. Gunakan saja dana yang ada, itupun jangan gunakan seluruhnya.’
Ekonomi AS yang sedang terbebani utang, memberikan sentimen negatif terhadap pasar saham. Bahkan ada yang khawatir indeks Dow Jones bisa longsor ke level 10.000.
Menurut pengamat pasar modal, Sem Susilo, Dow Jones telah terkoteksi beruntun 8 hari. Ini yang dijadikan alasan sebagai sinyal market crash part 2. “Saya masih terlalu yakin hal ini tidak akan terjadi. Tidak mudah untuk Jones menerobos support psikologis 11.000-11.500, apalagi meruntuhkan the big support 10.000,” katanya, Rabu (3/8).
Sebagaimana kalkulasi logika awal, lanjutnya, Amerika terhindar dari debt default.Namun membayar utang dengan menambah utang baru bukanlah solusi yang baik atau just a temporary solution. “Kita yakin mereka tahu persis tentang hal ini dan akan mengambil langkah-langkah solusif yang rasional,” jelasnya.
Keyakinan ini didasari pada peta ekonomi dunia saat ini sudah jauh berbeda dengan situasi menjelang market crash part 1. Saat itu Amerika masih menjadi the real superpower. Posisi dan peran ekonominya sangat dominan saat itu, sehingga setiap peristiwa ekonomi di Amerika saat itu berdampak sistemik pada perekomian dunia.
Saat ini, the fact, Amerika menjadi negera yang terbebani dengan utang yang sangat besar. Dan peta perekonomian dunia sudah bergeser ke kawasan Asia, yang rata-rata mempunyai daya tahan dan daya dukung domestik yang sangat baik.
“Jadi kemungkinan hadirnya krismon jilid II adalah sangat kecil. Apalagi harga energi yang menjadi pelatuk pemicu crash part 1, saat ini masih relatif begerak di rangeyang sehat,” paparnya.
Dengan kondisi tersebut, perhatian juga akan tertuju pada pergerakan IHSG. Sebab, sudah pasti akan ikut melakukan adjustment situasional terhadap kondisi market regional dan global. Tetapi ini tidak akan berlangsung lama sehingga bukan crash.
“Jadi tidak perlu panik. Tetap dengan cool jalankan konsep investasi. Pertahankan apa yang layak dipertahankan, dan lepas apa yang seharusnya dilepas. Kepanikan hanya disisakan untuk hot trader yang bertrading di pasar saham tanpa konsep apapun,” tegasnya.

DPR AS Setujui RUU Kenaikan Plafon Utang

DPR AS memilih untuk menyetujui RUU pada Selasa pagi waktu Asia yang akan meningkatkan batas utang federal dalam langkah yang mungkin akan mencegah sebuah default pada kewajiban utang AS.
Dengan margin 269-vs-161 – termasuk penampilan dramatis oleh Rep Giffords Gabrielle, Demokrat Arizona, yang mengalami penembakan di kepala tahun ini – DPR AS menyetujui rancangan undang-undangnya.
RUU itu sekarang menuju ke Senat AS, di mana terdapat harapan yang kuat akan persetujuan, sebelum menuju kepada Presiden Barack Obama, yang telah mengatakan ia akan menandatangani undang-undangnya. Voting suara Senat akan diselenggarakan pada Selasa pagi waktu AS.
Jika disetujui oleh Kongres penuh, kompromi batas utang ini akan mencegah ancaman default, menenangkan pasar keuangan di seluruh dunia, dan menghindari kerusakan lebih lanjut di ekonomi AS yang sudah lemah.
Berdasarkan kesepakatan tersebut batas utang saat ini sebesar $14.3 triliun akan dinaikkan hingga $2,4 triliun dalam dua tahap. Peningkatan ini akan dicocokkan dengan jumlah proyeksi pengurangan yang sama dalam pengeluaran selama 10 tahun ke depan.
Bahkan dengan penghematan tersebut, bagaimanapun, AS diproyeksikan akan meningkatkan utang negara sebesar $7 triliun atau lebih selama rentang waktu yang sama, berdasarkan tingkat pengeluaran dan pendapatan aat ini. Dan putusan dari lembaga pemeringkat utama belum jelas; Standard & Poor telah memperingatkan bahwa hal itu dapat mengurangi peringkat kredit AAA dari AS.
Setelah kompromi ini menjadi UU, Departemen Keuangan akan segera mendapatkan $400 milyar dalam otoritas pinjaman tambahan, dengan tambahan $500 miliar untuk datang kemudian di musim gugur.
Plafon utang akan dinaikkan lagi oleh sampai $1,5 triliun pada akhir 2011 setelah sebuah panel bipartisan yang terdiri dari jumlah yang sama dari Demokrat dan Republik datang dengan pengurangan belanja yang sesuai atau, adanya kenaikan pajak.
Kekhawatiran ekonomi AS yang melemah telah menyebabkan harga minyak mentah AS turun pada perdagangan Selasa (2/8).
Minyak mentah jenis light sweet turun US$1,1 menjadi US$93,79 per barel untuk pengiriman September. Level ini merupakan penutupan terlemah sejak 28 Juni lalu di New York Mercantile Exchange (NYMEX). Untuk minyak mentah jenis Brent turun 35 sen menjadi US$116,46 per barel di London.
Kongres AS meloloskan paket pemotongan defisit yang juga meningkatkan pembatasan utang. Hal ini diperkirakan akan menghapus kemungkinan terjadi downgrade peringkat kredit AS. “Pengesahan RUU pembatasan utang AS sudah seharusnya memepengaruhi harga di pasar minyak. Tetapi pasar lebih peduli dengan data terbaru ekonomi yang cenderung melemah,” kata Direktur BNP Paribas Commodity Futures, Tom Bentz.
Dolar AS juga menguat sehingga menambah tekanan terhadap harga minyak dunia. Untuk penurunan harga Brent karena terjadi gangguan pasokan. Selain itu ekspor minyak mentah dari Libya masih berkurang dan terbakarnya kilang minyak di Taiwan.
Data pengeluaran konsumen AS untuk bulan Juni turun karena didukung tidak naiknya pendapatan warga AS. Hal ini semakin menambah sentimen negatif setelah data manufaktur bulan Juli turun. Hal ini akan mengurangi permintaan minyak mentah dunia.
Permintaan bensin eceran di AS turun tajam hingga 3,1% dalam pekan ini sejak 29 Juli tahun 2010 lalu. Padahal pada pekan sebelumnya naik 0,1%

Amerika Serikat hampir pasti lolos gagal bayar (default) setelah DPR menyetujui kesepakatan peningkatan batas utang pemerintah federal, kemarin. Meski begitu, para kreditor AS menilai, utang AS yang menggunung dan dollar yang terlalu dominan masih tetap mengancam ekonomi global.
Presiden Amerika Serikat Barack Obama akhirnya meneken Rancangan Undang-Undang yang mengesahkan batas maksimum utang baru Amerika Serikat (debt ceiling). Penandatanganan naskah RUU itu sekaligus membuat Amerika terhindar dari status gagal batar utang (default).

“Kami telah berbuat sebisa mungkin untuk membangkitkan ekonomi negeri ini dan membawa Amerika kembali produktif,” kata Obama saat mengumumkan pengesahan utang baru itu di Washington.

Seperti dikutip kantor berita Associated Press, Obama meneken RUU itu tak lama setelah DPR Amerika Serikat melakukan voting atas RUU ini di Capitol Hill, Washington DC, Senin malam waktu setempat atau Selasa, 2 Agustus 2011 waktu Indonesia. Voting itu menghasilkan 269 anggota DPR mendukung, sedangkan 161 menentang.

Penandatanganan naskah RUU itu, dilakukan pada 2 Agustus 2011 waktu Washington DC. Keputusan itu sungguh krusial karena berlangsung mepet, hanya sehari menjelang tenggat waktu pembayaran utang pemerintah Amerika kepada kreditur, terutama pemegang obligasi, yaitu 2 Agustus 2011 waktu setempat.

Soal batas utang ini akhirnya bisa diselesaikan setelah melalui perdebatan alot selama berminggu-minggu di Kongres antara kubu Demokrat pendukung pemerintah dengan kubu Partai Republik yang beroposisi. Kompromi terjadi setelah Obama melobi John Boehner, Ketua DPR dari Partai Republik melalui telepon. 

Dengan penandatanganan RUU ini, Kongres mendukung proposal pemerintah untuk menaikkan batas utang maksimum sebesar US$ 2,4 triliun. Utang maksimum AS saat ini sebesar US$ 14,3 triliun. Dengan demikian, batas ini menjadi naik jadi US$ 16,5 triliun. 

Meski begitu, kubu Republik yang menguasai mayoritas DPR memberikan catatan, pemerintahan Obama diminta menghemat anggaran sebesar US$ 2,3 triliun selama 10 tahun. Sebuah komisi khusus akan dibentuk untuk membahas pos mana saja yang akan mengalami penghematan.

Andai lobi dengan kubu republik itu gagal, maka pemerintahan Obama dianggap gagal menjaga citra Amerika di mata para kreditur karena Amerika dianggap berisiko gagal membayar utang.

Namun, pemerintahan Obama masih harus memikirkan bagaimana mengetatkan anggaran seperti yang disyaratkan Kongres. Obama sendiri berharap kubu oposisi mau berkompromi dan bersedia menyetujui usulan pemerintah untuk menaikkan pajak. Kenaikan itu diharapkan bisa menjadi solusi pemerintah untuk membayar utang baru dan mengatasi defisit anggaran. 

Usulan kenaikan pajak itu masih jadi perdebatan di Kongres. Kubu Republik yang didukung para pengusaha merasa keberatan. Sebaliknya mereka menyoal pemerintahan Obama yang tidak efisien dan boros anggaran, terutama dalam subsidi layanan sosial dan kesehatan bagi rakyat.

Salah satu kreditor terbesar yang khawatir dengan kemampuan AS dalam membayar utang adalah China. Surat kabar utama di China, People’s Daily, mengatakan, kredibilitas obligasi Pemerintah AS sudah hancur sejak krisis sub-prime mortgage.Namun, negara lain belum menemukan cara untuk melepaskan ketergantungan pada dollar. “Meski kepercayaan pada utang AS turun dan lembaga rating akan menurunkan rating AS, kredibilitas dasar tidak berubah. Dollar tetap menjadi mata uang yang kuat,” kata surat kabar itu.
Zhu Baoliang, kepala ekonom di lembaga pemerintah State Information Centre, mengatakan, pengurangan belanja AS sebesar 1 triliun dollar AS selama 10 tahun ke depan tidak cukup untuk mencegah krisis utang pada masa yang akan datang. “Gagal bayar AS tidak akan berdampak langsung terhadap China. Tapi, dampaknya akan terlihat pada jangka panjang,” katanya seperti dikutip China Daily.
Li Xiangyang, seorang peneliti di Akademi Ilmu Sosial China, mengatakan, politisi AS pada masa depan bisa mengabaikan kepentingan kreditor dan lebih mengutamakan kebijakan dalam negeri.
Menurut Li, untuk menghindari perangkap dollar AS, China harus menghentikan investasi dalam aset dollar pada masa depan.
Perdana Menteri Rusia Vladimir Putin juga melihat ancaman serupa. “AS sudah tak terkendali dan menumpahkan sebagian beban masalah ke ekonomi dunia. AS hidup sebagai parasit dari ekonomi global dan monopoli dollar,” ujar Putin.
Putin, yang sering mengkritik kebijakan nilai tukar AS, mencatat, Rusia memegang obligasi dan treasury notes AS dalam jumlah besar. “Jika di Amerika ada masalah sistemik, akan mempengaruhi semua orang. Negara seperti China dan Rusia menyimpan cadangan devisa dalam jumlah besar di surat berharga Amerika. Seharusnya ada mata uang lain sebagai cadangan devisa,” ujarnya.

Meski Alami Krisis Keuangan, Bantuan AS untuk Israel Akan Tetap Utuh

Meskipun krisis keuangan yang parah, para pejabat AS mengatakan bantuan asing untuk Israel tidak terpengaruh dan berkurang pada tahun 2012 meskipun adanya pemotongan anggaran, pejabat senior AS mengatakan Rabu kemarin (27/7).
Bantuan sebesar 3.075 milyar dolar yang diberikan kepada Israel akan tetap utuh di bawah Undang-Undang Operasi Luar Negeri dan negara 2012, kata Ketua DPR AS dari komite alokasi, Hal Rogers mengatakan dalam sebuah pernyataan bersama dengan Kay Granger, ketua operasi asing subkomite alokasi.
“Anggaran dana yang dialokasikan sepenuhnya komitmen kami untuk memastikan kami sekutu Israel yang tetap mempertahankan keunggulan kualitatif militer,” kata senator republik Nita Lowey, menambahkan bahwa ia puas dengan keputusan ini, tetapi mengkritik pemotongan lain dalam paket bantuan asing.
Anggaran keseluruhan yang dialokasikan untuk bantuan luar negeri Amerika untuk tahun 2012, seperti yang disajikan oleh Partai Republik Rabu kemarin, akan berdiri di angka 39.6 milyar dolar, menandai adanya 8.8 milyar dolar yang dipotong dibandingkan dengan anggaran 2011.
Menlu AS Hillary Clinton dilaporkan senang dengan adanya pemotongan anggaran yang diharapkan.
Sebelumnya Presiden AS George W. Bush setuju dengan mantan Perdana Menteri Israel Ehud Olmert pada paket bantuan 30 milyar dolar untuk disebarkan lebih dari 10 tahun, mulai tahun 2007. Presiden Barack Obama telah mengikuti kesepakatan itu meskipun terjadinya krisis keuangan yang parah di Amerika Serikat.
AS saat ini telah mempertahankan bantuan pertahanan untuk Israel dan penambahan ratusan juta dolar per tahun untuk proyek-proyek militer Israel, terutama di bidang pertahanan anti-rudal
Lembaga pemeringkat Moody’s Investors Service, Rabu (3/8/2011), menyatakan peringkat utang AS tetap berada pada posisi AAA, setelah ada ketetapan mengenai penghematan anggaran dan penambahan pagu utang. Akan tetapi, Moody’s memberikan prospek negatif terhadap utang AS.
Prospek negatif berarti dalam waktu dekat kemungkinan peringkat akan diturunkan. Penurunan peringkat akan dilakukan jika pemerintah tidak disiplin dalam mengelola fiskalnya atau perekonomian memburuk secara signifikan.
Penurunan peringkat kredit menyebabkan naiknya tingkat suku bunga yang diminta oleh kreditor. Dampaknya akan cukup besar terhadap perekonomian secara umum. Naiknya tingkat suku bunga berarti pemerintah, perusahaan bahkan perorangan harus membayar bunga lebih tinggi lagi jika meminjam uang. Moody’s belum pernah memberikan peringkat lebih rendah dari AAA kepada pemerintah AS sejak mulai mengamati utang AS pada tahun 1917.
Sebelumnya, pemeringkat lain, Fitch Ratings menyatakan tindakan Kongres meningkatkan pagu anggaran dan membuat pemangkasan merupakan langkah penting tetapi bukanlah akhir dari sebuah proses.
Fitch berharap akan ada kesimpulan mengenai kajiannya terhadap peringat utang AS ini pada akhir Agustus. Pejabat Fitch menyatakan mereka sedang mengamati perkembangan dan hal-hal yang mungkin akan memperburuk masalah utang pemerintah.
Menurut Moody’s, pemangkasan anggaran sebesar 917 miliar dollar AS dalam 10 tahun serta pembentukan komite kongres yang harus membuat rekomendasi tambahan penghematan sebesar 1,5 triliun dollar AS belum teruji. “Kombinasi pembentukan komite kongres dan mekanisme otomatis untuk mengurangi fiskal belum teruji. Jika ada mekanisme baru yang ditetapkan oleh UU Kontrol Anggaran ternyata tidak efektif akan memberikan pengaruh buruk terhadap peringkat,” demikian pernyataan Moody’s.
Standard & Poor’s belum memberikan komentarnya. Menurut S&P, paket penghematan itu seharusnya bernilai 4 triliun dollar AS, untuk mencapai tingkat utang yang dapat dikelola dengan baik. S&P tampaknya merupakan pemeringkat yang paling mungkin menurunkan peringkat kredit AS.
‘Kekuatan Militer Iran Tak Terbayangkan’
Menteri Pertahanan Iran Brigadir Jenderal Ahmad Vahidi telah menyoroti kemampuan penangkal rudal balistik Iran dan memperingatkan musuh agar tidak mengambil tindakan militer terhadap Republik Islam.
Brig Jen Ahmad Vahidi, Menhan Iran
Brig Jen Ahmad Vahidi, Menhan Iran
Dalam sebuah pidato kepada sekelompok komandan dan personil dari Korps Pengawal Revolusi Islam di Tehran pada hari Minggu, Vahidi berkaata bahwa kekuatan penangkal Iran, dalam hal ini kemampuan rudal, adalah di luar apa yang bisa bayangkan musuh .
“Meskipun kampanye negatif dan propaganda yang meracuni suasana dimana musuh-musuh berusaha menciptakannya untuk mempengaruhi opini publik, kekuatan Iran dimaksudkan untuk menjamin keamanan nasional dan regional dan juga untuk menahan setiap kemungkinan serangan musuh dengan sistim pertahanan Islam,” Vahidi menyatakan.
Iran telah memperoleh keahlian dalam produksi rudal kecepatan tinggi dalam beberapa tahun ini, dan dengan demikian sering melakukan latihan untuk menguji-coba prototipe terbaru.
Iran berhasil menguji generasi kedua dari rudal Sejjil dan telah memulai produksi massal pada bulan Desember. Bahan bakar padat, rudal dua-tahap Sejjil-2 memiliki rentang yang lebih panjang daripada rudal Shahab-3, yang dapat mencapai target 2.000 kilometer (1.250 mil)

Peningkatan Kekuatan Militer Iran

Militer Iran (Foto: Ist)
Iran Buat Sistem Pertahanan Rudal Canggih Iran mempercepat pembuatan sistem pertahanan rudal yang akan lebih baik daripada S-300 milik Rusia.
Langkah ini membuktikan tekad Teheran untuk membuat sendiri seluruh persenjataan militer karena embargo persenjataan oleh Amerika Serikat (AS). Selain melakukan embargo, Washington juga menekan Rusia agar tidak mengirimkan S-300 yang telah dipesan Iran.
Washington pada November 2009 mengancam melakukan tindakan hukum terhadap Rusia jika gagal memenuhi kesepakatan untuk menyuplai Teheran dengan S-300 yang merupakan sistem pertahanan udara canggih. Rusia yang menjadi aliansi terdekat Iran di antara kekuatan dunia lain, sejauh ini belum menerima S-300.
Menurut Teheran, penundaan pengiriman itu karena tekanan dari Washington dan Israel, musuh bebuyutan Iran. Pada Oktober 2009, kantor berita Rusia, Interfax, melaporkan bahwa Iran belum membayar S-300 karena Moskow belum memberikan persetujuan akhir tentang kesepakatan tersebut.
Bagi Barat, kesepakatan itu tentu sangat dikhawatirkan dapat memperkuat sistem pertahanan Iran. Berdasarkan kontrak, Rusia akan menjual persenjataan ke Iran berupa lima baterai rudal-rudal S-300PMU1, seharga USD800 juta.
S-300PMU1 yang diberi kode SA-20 Gargoyle oleh NATO itu merupakan system gerak berbasis darat yang didesain untuk menembak jatuh pesawat terbang dan rudal. Barat khawatir Iran dapat menggunakan system itu untuk menghadapi ancaman serangan AS atau Israel.
Keduanya tidak pernah menepis kemungkinan serangan militer ke fasilitas nuklir Iran. Selain itu, kemarin, Menteri Pertahanan Iran Ahmad Vahidi membuka dua jalur produksi untuk manufaktur pesawat canggih tanpa awak atau drone. “Pesawat itu mampu melakukan pengintaian, deteksi, dan serangan dengan dengan ketepatan tinggi,” ungkap kantor berita Fars.
Kemarin, Iran juga secara resmi mengumumkan pada Badan Energi Atom Internasional (IAEA) tentang rencana melakukan pengayaan uranium ke level 20%. “Teheran akan mulai melakukan pengayaan uranium hingga level 20% mulai Selasa (9/2) dan IAEA akan diberi informasi mengenai keputusan ini sebelumnya,” papar kepala organisasi atom Iran Ali Akbar Salehi.
“Pengayaan itu akan dilakukan di fasilitas Natanz mulai Selasa (9/2),” kata Salehi. Fasilitas pengayaan uranium utama Iran berada di pusat kota Natanz. Fasilitas itu melakukan aktivitas atom selama bertahun-tahun meskipun telah mendapat tiga kali sanksi Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB).
Salehi menjelaskan, Iran akan menghentikan program pengayaan ke level 20% jika negosiasi dengan kekuatan dunia mencapai kesepakatan akhir. Saat ini draf negosiasi usulan IAEA mengalami kebuntuan karena Barat menolak perubahan yang ditawarkan Iran.
Dalam draf IAEA, kekuatan dunia meminta Iran menyerahkan uranium kadar rendah (LEU) ke Rusia dan Prancis, dalam satu tahap. Tapi Teheran meminta agar penyerahan itu dilakukan dalam beberapa tahap dan berlangsung di dalam negeri Iran.