Senin, 31 Januari 2011

Time to pull plug on nuclear? – These below views are so good for us to be studied and may be reconsidered for the better choices and let see it case as happenning due to more local condition or it is so principles?

Time to pull plug on nuclear? –   January 31st, 2011
Re: Don’t abandon Canada’s stake, Editorial Jan. 25; and Used nuclear company is no bargain, Opinion Jan. 25
Your editorial considers it desirable for the residents of Ontario to continue to financially prop up AECL and the CANDU reactor, asserting that throwing good money after bad is necessary to “keep the industrial heartland humming.” Humbug, not humming, is more like it.
Nuclear power continues to be a huge money-losing proposition, filling the pockets of AECL and OPG, while at the same time generating huge amounts of long-lived nuclear waste that nobody know how to dispose of, forcing our children and their children to pay for the excesses of our generation. This waste has to stop.
It is time for Ontario and Canada to stop backing an always-losing horse, and to take that $33 billion slotted for reactor refurbishment, and put it into wind, solar, and other forms of renewable, clean power.
Better yet, take some of that money and fund research into ways to embed large-capacity power storage within the grid, so that intermittent power generators can be used to best advantage, and allow scalable growth of power generation in Canada.
Robert Bernecky, Toronto
It is one thing to be proud of a Canadian invention, but to forget about AECL’s history is not being forthcoming. Sure, there are 20 CANDUs in Ontario, two of them now effectively mothballed, and one in Quebec and New Brunswick each, being refurbished or needing refurbishment.
AECL’s reactor sales to South Korea and Argentina were under a cloud of bribery allegations. China was induced to buy them with heavy federal subsidies and we all know about the give-away reactor to India, which helped them to achieve their status as nuclear-weapon nation.
Yes, 30,000 jobs are at stake, but how many jobs have been lost in the manufacturing sector during the economic downturn, and how many of those have been recouped through work in the renewable energy sector?
Duncan Hawthorne is doing a great job, publicly, and as a registered Ontario lobbyist, by pushing this number. The difference is that AECL’s engineers are on the government payroll to keep them in the not-very-successful refurbishing business, and workers making wind turbine towers and blades and solar panels are on private paycheques.
And that’s the crux: Do we poor taxpayers keep pouring our money into the AECL “sinkhole” as one of the federal Conservatives called it, to keep our Canadian pride?
The fed’s are right this time to get rid of AECL at any price and save Canada from financial ruin.
Ziggy Kleinau, Binbrook
Canada’s “stake” in what? What if I told you that I could guarantee you a job for life? What if I told you that you would be well paid, union protected, and that your work would have social benefit: that you’d be helping people, by providing “clean” and “reliable” electricity, and doing so at a price that is so cheap that taxpayers would be thanking you for generations.
Some 50 years ago many of us thought this was the promise of nuclear energy. “Clean” nuclear energy that gives us an endless supply of radioactive waste, that will only sometimes leak heavy water into the great lakes, leak radiation on employees, or turn into a Chernobyl or a Three Mile Island.
“Reliable” nuclear energy that will only sometimes need to be shut down for six months so that it can be maintained. “Affordable” nuclear energy that has never yet been built on time or on budget, and has in fact never cost less than 250 to 350 per cent of what the nuclear companies estimated it would cost to build.
“Cheap” nuclear energy that cannot be sold to the market without heavy subsidies to cover all the “externalities” and unimportant minor details like the endless supply of radioactive waste that must somehow be stored for millions of years.
And now when we need to rebuild them, we still haven’t paid off $30 billion out of a $39 billion investment we made. Some investment. It’s such a great investment that nobody wants to buy AECL after how many months of trying to sell? Surely somebody in the business world would have been interested by now if there was any value there.
It seems to me that Canada’s nuclear industry has never been profitable without being highly subsidized, and that it would take a tragically misinformed or unobservant person to think it could ever compete profitably with any other generation technology, especially the newer technologies that are now available (combined cycle gas, combined heat and power, biomass, newer hydro turbines, wind, and yes, even solar).
And here we are, in the one place in the world where people call electricity “hydro,” where all of our electricity once came from clean, reliable, affordable water, and somehow we bought into nuclear. It’s interesting that the cheapest electricity in our supply mix today still comes from water.
Any economics professor would teach their students that a venture as unprofitable as nuclear is a losing business that will eventually fail. Nuclear is on tax-subsidized life support in Canada: somebody needs to pull the plug and let nature run its course.
Nuclear has had its turn, and we’re still paying for it. It’s time to get back to programs that work; that have fully disclosed costs with no hidden subsidies, and that are reasonable; that can be built in a reasonable time, maintained with finite costs that will end; and that don’t continue to cost us money after they’ve been decommissioned. We need much more conservation, and much more renewable energy.
Derek Satnik, Managing Director and Chief Innovation Officer, Mindscape Innovations, Ottawa
Yes, we have managed to get Canada in a difficult position on nuclear power. There was never any good reason for hydro-power-rich Canada to go nuclear. Not all science is good and this has proven to be bad. Every reactor emits radiation, and radiation, even at low levels, is a cause of major health problems.
To bemoan the loss of jobs is to admit that Canada has no strategy for converting employment into the areas where workers are needed and will be employed in green jobs.
One excuse used to be that we needed reactors for medical isotopes but this is no longer true as new methods are developed.
Not only is the Darlington rebuild a big mistake, the export of CANDUs is an irresponsible policy. Both Chernobyl and Three Mile Island were reactors with high ratings for safety. Nothing can guarantee that any reactor will not malfunction over time.
To spread this technology and therefore this danger and the unsolvable matter of nuclear waste to other countries shows a disregard for the people of Canada and our export recipients.
“Cheap, clean and safe”? Don’t bet on it.
Shirley Farlinger, Toronto
Nuclear advocates around the world are aggressively promoting nuclear power as an answer to the global warming resulting from carbon emission. Here are five reasons to reject their claims:
1. Nuclear energy produces greenhouse gasses. The nuclear industry is very energy intensive —from mining, refining to transporting uranium, the basic nuclear fuel. The ozone-depleting chlorofluorocarbons (CFC)s continue to be released through uranium enrichment.
2. Nuclear energy is a great health hazard. Calling nuclear energy “clean” is Orwellian. Nuclear power stations spread radioactivity in the earth’s biosphere and these radioactive particles continue to accumulate in the food chain. Uranium mining leaves hundreds of thousands tons of radon-generating radioactive tailings. These are highly carcinogenic.
3. There is no solution to storing highly radioactive nuclear wastes. A 1,000-megawatt nuclear reactor produces 500 pounds of lethal plutonium, which will remain radioactive for thousands of years. The idea of storing them deep underground is preposterous as these may contaminate ground water and eventually surface water.
4. Nuclear energy is extremely expensive. Without massive government subsidies, no private company will build a single nuclear power station. In France, imposition of nuclear power on a gargantuan scale has brought massive economic problems. Forced to raise cash for the nuclear program, the state-owned power company, Electricite de France (EDF), has been driven into enormous debt. Today, it owes $200 billion and is one of the greatest debtors in the world.
5. Nuclear power stations pose a great security risk as they remain a target of the terrorists. With terrorism as the greatest threat in the 21st century, nuclear reactors remain vulnerable to such attacks with catastrophic consequences.
By opting for renewable energy, all these dangers can be avoided.
Mahmood Elahi, Ottawa
Nuclear power was not claimed to be “too cheap to meter.” I wrote an article for the Canadian Nuclear Society, putting this phrase into context.
Lewis Strauss, chairman of the U.S. Atomic Energy Commission, gave a speech to the National Association of Science Writers in 1954. He waxed poetic: “It is not too much to expect that our children will enjoy in their homes electrical energy too cheap to meter; will know of great periodic regional famines in the world only as matters of history; will travel effortlessly over the seas and under them and through the air with a minimum of danger and at great speeds, and will experience a lifespan far longer than ours, as disease yields and man comes to understand what causes him to age. This is the forecast of an age of peace.”
Strauss dreamed of these things, but made no promises. It is time to stop misquoting him.
Morgan Brown, Research Engineer, Atomic Energy of Canada Limited, Chalk River
It seems that one day, shortly after Mike Harris’ experiment in private power failed, Dalton McGuinty’s Liberals decided that some variation was a good idea after all. So, a plan has emerged to close the coal plants and replace them with farms of windmills backed up by dozens of natural gas plants sprouting like weeds (the latest being on the Holland marsh) and all privately owned.
Now we have the benefit of paying the wind farm owners 13.5 cents per kilowatt-hour for excess power that we don’t use on windy days while at the same time paying the natural gas plant owners to sit idle. I’m sure that I could set up a company to not produce electricity and every seven days undercut them by charging the government 15 cents per kw/h for the power I don’t produce because in the business of private power, less is more and more is less.
We remember that the previous owner of privatized power in Ontario could afford to build one Casa Loma. Ah, but we have a solution on the next page where the Ontario Clean Air Alliance (OCAA) suggests we move to combined heat and power systems. Then on hot sunny days, when we need more electricity for air conditioning, we can produce excess heat which can be dumped into the atmosphere. That will please those who believe we are actually in a period of global cooling.
Then on cold wintry days, when the windmills are churning away and we need lots of heat, we can get lots of excess electricity that we don’t need but we get to pay for anyway. That seems like a great system for our hospitals. Of course, we could build new nuclear plants, especially useful if you also want to have the knowledge to build nuclear weapons, but as the OCAA points out, that power comes at an even higher price of 21 cents kw/h.
Alternately we could send our dollars from Ontario to Quebec and Manitoba and maybe Newfoundland and Labrador too, at under 6 cents kw/h, assuming the free transmission lines that the OCAA tells us are already built.
Personally, I think that deep geothermal power that is public, clean, local and only about 4.5 cents kw/h would be the better solution. Now if only we could get the herd of economists at the Ministry of Energy to look beyond the bottom line and crack open a science textbook.
Bill Livingstone, Etobicoke
Ontario cannot rely on thousands of kilometres of transmission lines from Manitoba and Quebec to keep our lights on. Jack Gibbons of Ontario Clean Air Alliance (OCAA) wants Ontario to rely on electricity imports from Quebec when Quebec can barely meet its own demand during this present cold spell.
His combined heat and power systems would put polluting gas-fired generators in residential neighbourhoods to provide baseload power to a grid that will have enough baseload power. The OCAA supports using more gas, even if it comes from non-conventional sources like “fracked” shale, which emits as much life cycle greenhouse gases as coal, at a price that is sure to go up.
Putting flue-gas clean-up on our existing coal plants would provide less expensive electricity. Reasonably priced and non-polluting nuclear should continue to provide the bulk of Ontario’s electricity. To do otherwise would be foolhardy.
Donald Jones, Retired nuclear industry engineer, Mississauga
It is relatively easy to criticize nuclear power, through misinformation, while presenting largely unfeasible alternatives. Thankfully, Ontarians have more common sense.
Ontario has been blessed with cheap electricity for most of the last four decades, where more than half has been supplied by nuclear power. Recent price increases have little to do with nuclear power, but rather with addition of wind energy, solar, replacement of coal-fired generation with natural gas and with transmission upgrades.
The OCAA’s Jack Gibbons’ inflated nuclear costs come from one data point, long since refuted. Historically, nuclear power has been economically competitive with coal-fired generation and countries that rely heavily on nuclear power, such as France and Sweden, also have very cheap electricity. Countries with rapidly expanding economies, that need cheap and reliable electricity, such as India and China, are building a lot of coal plants and a lot of nuclear plants.
Whether AECL is privatized, or not, a lot of reactors will be sold around the world and as long as CANDU technology receives the same level of support that other governments provide their nuclear vendors then our industries will also benefit from our sales. It is more likely it is the federal government’s desire to exit the nuclear reactor business completely that has scared off potential investors.
Dr. Michael Ivanco, Vice President, Society of Professional Engineers and Associates, Mississauga
If Steven Harper is serious in selling our Canadian technology in nuclear reactors and at the same time killing thousands of Canadian jobs in this vital industry, then he will stand proudly alongside of John Diefenbaker, who killed our aircraft industry and sent thousands of Canadian jobs and scientists to the U.S., where they helped to build the leading space industry in the world, when he killed the Avro Arrow.
France and America protect and encourage their scientists in this industry because they know that this technology is priceless. Canada has been a leader in this technology for many years and could be for many years to come. Will someone please open his eyes.
David Fournier, Sutton
The Ontario Clean Air Alliance can speculate all it wants about how to solve our future energy needs, but some things we know for certain: Nuclear energy is a proven, reliable, clean technology that powers half of Ontario and employs 71,000 Canadians. It is technology pioneered in Ontario that now leads the world in efficiency. And we know that the industry never claimed it would be “too cheap to meter,” a myth that has been soundly debunked.
The environmental impact of nuclear energy is smaller than any other large-scale supply option. Moreover, the spent fuel can be recycled into more fuel with the potential to generate a hundred times more energy.
If the Clean Air Alliance is concerned about terrorism and energy infrastructure, I suggest it take a hard look at the massive long-range transmission and natural gas network it proposes to fill the gap.
Jeremy Whitlock, Past President, Canadian Nuclear Society, Deep River
Nuclear’s future: Fission or fizzle, Insight Jan. 16

Author Wayne Lilley states that nuclear power is “the best emissions-free source of electricity.” This is false. Nuclear power plants are not “emissions-free.” In 2010, Advertising Standards Canada formally decided that ads making this claim were inaccurate, unsupported, and misleading.
ASC’s decision was based, in part, on documentation proving that CANDU reactors at nuclear plants such as the Darlington Nuclear Generating Station emit many different contaminants: 2-propenoic acid, ammonia, aromatic hydrocarbon resin, benzene, carbon dioxide, carbon monoxide, hydrazine, morpholine, nitrogen oxides, phosphoric acid, quarterly ammonium compounds, sulphur dioxide, suspended particulate matter, total hydrocarbons, as well as tritium.
ASC posted a decision on its website declaring that the unqualified phrase “emission free” is inaccurate and unsupported. In its commentary, ASC stated emphatically: “it is misleading . . . for an advertiser to categorically promise one thing when, by its own admission, it can only deliver something that is significantly less.”
Krystyn Tully, Vice President, Lake Ontario Waterkeeper, Toronto
The fizzling out of Canada’s nuclear industry is due to its high cost and poor performance. For example, consider the following facts.
First, every nuclear project in Ontario’s history has gone way over budget. On average, the real costs of our nuclear projects have been 2.5 times greater than their original cost estimates.
Second, Ontario had to increase the output of its dirty coal plants by over 120 per cent between 1995 and 2003 due to the poor performance of our CANDU nuclear reactors.
Third, due to our heavy reliance on unreliable CANDU reactors it took Ontario more than eight days to fully recover from the 2003 blackout versus less than two days for New York State.
The good news is that we can replace our aging nuclear reactors with lower cost and more reliable options to keep out lights on, namely, energy efficiency, renewable energy, natural gas-fired combined heat and power plants and water power imports from Quebec.
Jack Gibbons, Chair, Ontario Clean Air Alliance, Toronto
Or should it be fusion or fizzle? Work is underway on building the nuclear fusion reactor ITER at Cadarache in the south of France, yet we hear little or nothing about it in mainstream news. Scientists from seven nations are working on this — China, India, Korea, Japan, Europe, the U.S. and Russia — to show that nuclear fusion is an energy source of the future.
Teresa Porter, Newmarket

Mematahkan Mitos Tentang Pernikahan Aisyah. [ Bagi Muslimin adalah wajib mengikuti ajaran Al Qur'an dan Rasulullah. SAW, karena itulah standar Kebenaran dan Keadilan yang disampaikan dan didakwahkan. Mempelajari Ilmu Islam haruslah dengan yang benar dan seyogianya melakukan juga penelitian2 secara ilmiyah dan kejujuran. Janganlah berperasangka buruk kepada Allah dan Rasulullah. Memang ada hadis2 yang tidak benar atau dinisbahkan benar tetapi masih terbuka untuk dipelajari dan diteliti lagi. Karena zaman itu masih dalam masa transisi dari jahiliyyah kepada ilmu pengetahuan yang diajarkan Islam. Bisa jadi informmasi para sahabat itu dengan pengetahuan dasar yang masih minimal belum dapat secara pas dalam soal hitungan dan dalam ungkapan kesejarahan. Namun pasti dan yakin apapun yang diajarkan Allah melalui Rasulullah itu untuk kemaslahatan ummat manusia dan senantiasa Benar dalam pembuktian Keilmiyahannya. Hal demikian sudah banyak terbukti dalam sejarah dan hasil penelitian keilmuan. Semua itu semata-mata untuk kebaikan umat manusia umumnya dan kaum beriman pada khususnya. (Saya teringat cerita nyata dan sempat menyaksikan tentang Nenek dan kakek dari isteri saya yang juga dinikahkan pada umur yang sangat dini dan mempunyai anak 13 orang, baik laki2 dan perempuan. Juga nenek dan kakek saya dari Ibu dengan cerita yang sama, juga memiliki 10 anak, laki2 dan perempuan, semuanya hidup rukun dan baik2 saja hingga akhir hayat dengan dikaruniai umur panjang diatas 80 tahun semuanya. Dan anak2nya berumah tangga normal dan beranak cucu dengan baik. Semuanya tidak ada masalah seperti yang digembar-gemborkan oleh para pendusta agama.) Jadi silahkan teliti dan selidiki secara benar, dan hasilnya dipelajari dan diambil himahnya dengan bijaksana. Insya Allah apapun yang dilakukan oleh Nabi Muhammad tidak akan ada kesalahan atau akan membuat umat terjerumus kepada kemudharatan. Insya Allah kita di jalan yang lurus dan benar.... Amin ].

Mematahkan Mitos Tentang Pernikahan Aisyah.Bagi Muslimin

WASHINGTON (Berita SuaraMedia) – Sebutkan satu hal yang dibagi oleh kaum Muslim dan Kristen? Tingkat upaya mereka untuk mengarahkan telunjuk ke tempat lain setiap kali pedofilia dibicarakan. Kesamaan lainnya adalah baik kaum Muslim maupun Kristen tidak menyalahkan agama Kristen untuk masalah itu, tapi tidak demikian dengan Islam.
Hanya ada tiga alasan untuk benar-benar bersikukuh bahwa Aisyah berusia sembilan tahun ketika Nabi Muhammad menikahinya: entah Anda Islamofil gila yang mati-matian membela bahwa Nabi bisa melakukan apapun yang dia inginkan, atau Anda seorang Islamofob gila yang ingin bersikukuh bahwa beliau melakukannya, atau Anda orang mesum relijius yang berharap bahwa dengan menuduhnya menjadi pembenaran bagi Anda untuk melakukannya juga.

Tidak ada alasan lain untuk mengulangi klaim tersebut. Aisyah menikah pada tahun 622, dan meskipun tanggal lahir tepatnya tidak diketahui, Abu Ja’far Muhammad ibn Jarir al-Tabari mencatat bahwa itu terjadi sebelum Islam turun di tahun 610. Biografi awal Nabi Muhammad yang masih selamat, resensi Abu Muhammad ‘Abd al-Malik bin Hisham tentang Sirah Rasul Allah milik Ibn Ishaq – Kehidupan Utusan Tuhan mencatat bahwa Aisyah memeluk Islam sesaat setelah agama itu diturunkan – 12 tahun sebelum pernikahannya – dan tidak mungkin dia bisa melakukannya sebagai seorang bayi atau balita.
Terlebih lagi, adalah masalah catatan historis tak terbantahkan bahwa Aisyah terlibat dalam Perang Badar tahun 624 dan Perang Uhud tahun 625, di mana mereka yang berusia di bawah 15 tahun tidak dibolehkan ikut.

Terakhir, Imam Wali-ud-Din Muhammad ibn Abdullah Al-Khatib, yang meninggal 700 tahun lalu itu, mencatat di bagian biografis dari Miskat al Masabih bahwa Asma, kakak perempuannya yang lebih tua 10 tahun, meninggal pada usia 100 tahun, 72 tahun setelah pernikahan Aisyah. Ini membuat usia Aisyah pada waktu pernikahannya setidaknya adalah 14 tahun, dan pada saat penyempurnaan pernikahannya hampir mencapai usia 20 tahun.

Meskipun tanggal-tanggal itu membuatnya menjadi jelas bahwa pernikahan anak-anak Aisyah tidak mungkin terjadi, menurut tradisi suku Arab pada saat itu hal tersebut mungkin saja terjadi, dan tampaknya masih terjadi di Arab jaman sekarang. Sebuah kasus yang baru-baru ini membuat marah masyarakat internasional tentang seorang gadis berusia delapan tahun yang dinikahkan oleh ayahnya ke seorang "teman" berusia 47 tahun untuk melunasi hutang sang ayah menunjukkan betapa kecilnya perubahan yang telah terjadi. Namun itu terlepas dari Islam, bukan karena Islam.
Sebelum jaman Nabi di Arab, adalah sebuah pengetahuan umum bahwa perempuan dianggap sebagai properti, dan bahwa bayi perempuan sering dibuang seperti ditolak ketika lahir. Namun, salah satu pengungkapan awal Islam adalah bahwa pria dan wanita memiliki status sama di hadapan Tuhan, dengan hak dan kewajiban yang berbeda namun setara. Yang lainnya adalah kecaman Tuhan terhadap pengorbanan perempuan, menyatakan bahwa anak-anak perempuan sama berharganya dengan anak laki-laki bagi Tuhan dan bagi umat manusia. (rin/it)

kaskus addict

RadenKarebet's Avatar

UserID: 1401271
Join Date: Feb 2010
Location: Padepokan Syekh SitiJenar
Posts: 2,133
RadenKarebet  sedang di jalan yg benar

Pra-610 M: Jahiliyah (pra-Islamic era) sebelum turun wahyu
610 M: turun wahyu pertama Abu Bakr menerima Islam
613 M: Nabi Muhammad mulai mengajar ke Masyarakat
615 M: Hijrah ke Abyssinia.
616 M: Umar bin al Khattab menerima Islam.
620 M: dikatakan Nabi meminang Aisyah
622 M: Hijrah ke Yathrib, kemudian dinamai Medina
623/624 M: dikatakan Nabi saw berumah tangga dengan Aisyah 

Originally Posted by lumberjack.jr View Post
mungkin yang ini yah bet:

Sebelum datangnya Islam, di tanah Arab dikenal sistem kalender berbasis campuran antara Bulan (komariyah) maupun Matahari (syamsiyah). Peredaran bulan digunakan, dan untuk mensinkronkan dengan musim dilakukan penambahan jumlah hari (interkalasi).
Sebelumnya, orang arab pra-kerasulan Rasulullah Muhammad SAW telah menggunakan bulan-bulan dalam kalender hijriyah ini. Hanya saja mereka tidak menetapkan ini tahun berapa, tetapi tahun apa.
Misalnya saja kita mengetahui bahwa kelahiran Rasulullah SAW adalah di tahun gajah. Abu Musa Al-Asyári sebagai salah satu gubernur di zaman Khalifah Umar r.a. menulis surat kepada Amirul Mukminin yang isinya menanyakan surat-surat dari khalifah yang tidak ada tahunnya, hanya tanggal dan bulan saja, sehingga membingungkan.
Khalifah Umar lalu mengumpulkan beberapa sahabat senior waktu itu. Mereka adalah Utsman bin Affan r.a., Ali bin Abi Thalib r.a., Abdurrahman bin Auf r.a., Sa’ad bin Abi Waqqas r.a., Zubair bin Awwam r.a., dan Thalhan bin Ubaidillah r.a.
Mereka bermusyawarah mengenai kalender Islam. Ada yang mengusulkan berdasarkan milad Rasulullah saw. Ada juga yang mengusulkan berdasarkan pengangkatan Muhammad saw menjadi Rasul. Dan yang diterima adalah usul dari Ali bin Abi Thalib r.a. yaitu berdasarkan momentum hijrah Rasulullah SAW dari Makkah ke Yatstrib (Madinah). Maka semuanya setuju dengan usulan Ali r.a. dan ditetapkan bahwa tahun pertama dalam kalender Islam adalah pada masa hijrahnya Rasulullah saw. Sedangkan nama-nama bulan dalam kalender hijriyah ini diambil dari nama-nama bulan yang telah ada dan berlaku di masa itu di bangsa Arab.

Penentuan kapan dimulainya tahun 1 Hijriah dilakukan 6 tahun setelah wafatnya Nabi Muhammad. Namun demikian, sistem yang mendasari Kalender Hijriah telah ada sejak zaman pra-Islam, dan sistem ini direvisi pada tahun ke-9 periode Madinah.

yah wajar aja kalau banyak hadist yang bertentangan berapa tahun Aisah menikah dengan nabi karena Aisah lahir sebelum Hijrah nabi ke madinah.

 the rulley masih 20 th:
terlebih dahulu dikemukakan peristiwa secara khronologis:

- pre 610 Miladiyah (M): zaman Jahiliyah
- 610 M: Permulaan wahyu turun
- 610 M: Abu Bakr RA masuk Islam
- 613 M: Nabi Muhammad SAW mulai menyiarkan Islam secara terbuka
- 615 M: Ummat Islam Hijrah I ke Habasyah
- 616 M: Umar bin al Khattab masuk Islam
- 620 M: St ‘Aisyah RA dinikahkan
- 622 M: Hijrah ke Madinah
- 623/624 M: St ‘Aisyah serumah sebagai suami isteri dengan Nabi Muhammad SAW Menurut Tabari: Keempat anak Abu Bakr RA dilahirkan oleh isterinya pada zaman Jahiliyah, artinya pre-610 M. (Tarikh alMamluk, alTabari, Jilid 4, hal.50). Tabari meninggal 922 M. Jika St ‘Aisyah dinikahkan dalam umur 6 tahun berarti St ‘Aisyah lahir tahun 613 M. Padahal manurut Tabari semua keempat anak Abu Bakr RA lahir pada zaman Jahiliyah, yaitu pada tahun sebelum 610 M. Alhasil berdasar atas Tabari, St ‘Aisyah RA tidak dilahirkan 613 M melainkan sebelum 610. Jadi kalau St ‘Aisyah RA dinikahkan sebelum 620 M, maka beliau dinikahkan pada umur di atas 10 tahun dan hidup sebagai suami isteri dengan Nabi Muhammad SAW dalam umur di atas 13 tahun. Jadi kalau di atas 13 tahun, dalam umur berapa? Untuk itu marilah kita menengok kepada kakak perempuan St ‘Aisyah RA, yaitu Asmah. Menurut Abd alRahman ibn abi Zannad: “Asmah 10 tahun lebih tua dari St ‘Aisyah RA (alZahabi, Muassasah alRisalah, Jilid 2, hal.289). Menurut Ibn Hajar alAsqalani: Asmah hidup hingga usia 100 tahun dan meninggal tahun 73 atau 74 Hijriyah (Taqrib al Tahzib, Al-Asqalani, hal.654). Alhasil, apabila Asmah meninggal dalam usia 100 tahun dan meninggal dalam tahun 73 atau 74 Hijriyah, maka Asma berumur 27 atau 28 tahun pada waktu Hijrah, sehingga St ‘Aisyah berumur (27 atau 28) - 10 = 17 atau 18 tahun pada waktu Hijrah, dan itu berarti St ‘Aisyah mulai hidup berumah tangga dengan Nabi Muhammad SAW pada waktu berumur 19 atau 20 tahun. WaLlahu a’lamu bishshawab.

materi referensi:

semoga bermanfaat.
  • 6 hari lalu

Militer Mesir Berjanji Tidak Gunakan Kekerasan Hadapi Demonstran Selasa Ini. Ahli dari AS, Mr Nathan Brown: Tidak Ada Yang Perlu Ditakutkan Dari Ikhwan Mesir. Jika Anda menonton Fox pada hari Senin, Anda akan dimaafkan bila berpikir bahwa Mesir berada di ambang pengambilalihan oleh teroris. Anchor Steve Doocy menyebut bahwa Ikhwan—opisisi terbesar Mesir dan juga gerakan dakwah di seluruh dunia—sebagai "godfather al-Qaida." Tapi benarkah begitu? Beberapa calon presiden dari Partai Republik menyebutkan kekhawatiran mereka tentang Ikhwan sebagai alasan bagi Amerika Serikat untuk terus mendukung rezim otoriter Hosni Mubarak. Nathan Brown, seorang profesor ilmu politik di George Washington University dan direktur Lembaga Studi Timur Tengah, yang telah banyak menulis tentang Ikhwan, melontarkan berbagai pikirannya, terutama terkait dengan perkembangan Mesir sekarang ini. Berikut ini transkrip percakapannya. [ Perhatikan Kronologis Gerakan Rakyat Mesir Untuk Menegakan Keadilan yang telah menimbulkan banyak Korban. Waspadalah Rakyat dan Ummat Muslimin baik dari kalangan Pemerintahan maupun Rakyat seluruhnya. Senantiasa ada yang bermain kotor, yang lazimnya adalah permainan Para Penguasa Serakah, Para Oportunis dan antek2 Asing yang sangat berkepentingan. Teguhkan Persatuan Ummat Islam dan putera2 Bangsa Mesir yang berjiwa agung dan merdeka. Jangan mau dipecah belah oleh kepentingan Asing. Hayyo... Bersatulah Muslimin dan Kuatkan Persatuan dan Persaudaraan sesama Muslim dan seluruh bangsa Mesir. Tegakan Syariah Addiniyah Al Islamiyah dengan benar dan utuh (kaffah). Bangun dan bangkitkan kesadaran akan Tegaknya Keadilan dan Kebenaran yang jauh dari vested dan manipulatif yang lazim dilakukan oleh para Liberalis, Kaum Sekuler dan Oportunis yang menghalalkan segala cara dan senantiasa berbuat aniaya(kezholiman). Sayangilah Rakyat Mesir dan Ummat Islam. Sayangilah semua bangsa Bangsa Mesir untuk segera tegakan Keadilan dan Kebenaran yang jauh dari vested dan perbuatan aniaya (zholim). Bangkitkan Kemuliaan dan Martabat bangsa Mesir yang berjiwa merdeka dan berakhlak mulia dan agung.

Militer Mesir Berjanji Tidak Gunakan Kekerasan Hadapi Demonstran Selasa Ini

Selasa, 01/02/2011 07:10 WIB | email | print | share
Dalam hitungan mundur untuk pelaksanaan demonstrasi hari Selasa ini (1/2) yang melanjutkan aksi sebelumnya, tentara/ militer Mesir berjanji untuk tidak menggunakan kekerasan terhadap warga, menurut televisi milik negara.
Pasukan militer bersenjata mengatakan bahwa penyebaran tank dan personil militer hanya untuk kepentingan melindungi warga sipil.
Pernyataan ini datang untuk meyakinkan ratusan ribu demonstran, yang direncakan akan turun ke jalan-jalan di Kairo hari Selasa sore (1/2) dalam rangka untuk menegaskan tuntutan mereka untuk mengakhiri rezim Presiden Hosni Mubarak.
Selama tiga hari terakhir, ribuan pengunjuk rasa telah berkemah di Tahrir Square di jantung ibukota yang dikelilingi oleh puluhan tank, truk militer dan personil bersenjata.
Pernyataan militer ini juga datang untuk menyangkal kecurigaan yag disuarakan oleh beberapa pemimpin oposisi bahwa pihak militer akan menyerang demonstran dalam demonstrasi hari ini.
Mesir telah diguncang oleh unjuk rasa sangat besar sejak Selasa pekan lalu. Puluhan ribu warga Mesir bersatu dan berpawai di beberapa provinsi untuk mengecam pemerintahan Mubarak.
Dalam upaya untuk membatalkan aksi unjuk rasa, polisi telah menggunakan gas air mata, peluru karet dan peluru tajam menyerang warga sipil. Pada hari keempat unjuk rasa, polisi berhasil dikalahkan dan dipaksa untuk mundur oleh demonstran. Pada hari yang sama, presiden memerintahkan militer untuk campur tangan untuk menjaga ketertiban umum. (fq/almasryalyoum)

Nathan Brown: Tidak Ada Yang Perlu Ditakutkan Dari Ikhwan Mesir.

Selasa, 01/02/2011 09:20 WIB .| email | print | share

Jika Anda menonton Fox pada hari Senin, Anda akan dimaafkan bila berpikir bahwa Mesir berada di ambang pengambilalihan oleh teroris. Anchor Steve Doocy menyebut bahwa Ikhwan—opisisi terbesar Mesir dan juga gerakan dakwah di seluruh dunia—sebagai "godfather al-Qaida." Tapi benarkah begitu?
Beberapa calon presiden dari Partai Republik menyebutkan kekhawatiran mereka tentang Ikhwan sebagai alasan bagi Amerika Serikat untuk terus mendukung rezim otoriter Hosni Mubarak.
Nathan Brown, seorang profesor ilmu politik di George Washington University dan direktur Lembaga Studi Timur Tengah, yang telah banyak menulis tentang Ikhwan, melontarkan berbagai pikirannya, terutama terkait dengan perkembangan Mesir sekarang ini. Berikut ini transkrip percakapannya.

Dapatkah Anda memberikan ikhtisar tentang sejarah kelompok dan dari mana asalnya?
Kelompok ini didirikan pada tahun 1928. Ini adalah sebuah gerakan luas yang bertujuan untuk meningkatkan pemahaman agama di kalangan orang Mesir, melakukan perbuatan baik, dan membuat masyarakat lebih Islami. Secara bertahap Ikhwan mendekatkan lebih dan lebih ke politik. Pada tahun 1940, mereka melakukan semacam bentuk sayap paramiliter untuk melawan pasukan Inggris yang masih berada di Mesir dan sukarelawannya berperang untuk menentang berdirinya negara Israel pada tahun 1948.
Kemudian pada tahun 1950, dan 1960-an ketika rezim Gamal Nasser mencoba untuk menghancurkan mereka, beberapa anggota Ikhwan mengembangkan gagasan yang pada dasarnya berusaha melakukan pemberontakan bersenjata melawan pemerintah. Beberapa pemimpin dieksekusi dan sebagainya. Pada 1970-an, mereka diizinkan untuk muncul kembali, tetapi mereka tidak pernah diberi status hukum. Sejak saat itu mereka terus menghadapi kekerasan. Mereka sudah mengatakan bahwa mereka bersedia bekerja dalam aturan permainan, bahwa mereka adalah gerakan reformasi, bukan revolusioner. Mereka telah menemukan berbagai cara untuk memasukan calonnya di parlemen dan untuk mengambil peran aktif dalam kehidupan publik Mesir.

Apa peran mereka sebenarnya di Mesir?
Label resmi mereka adalah "Society of Muslim Brothers", itu bukanlah "partai politik Ikhwan" atau sesuatu yang seperti itu. Mereka mengklaim bahwa mereka sudah mendapat agenda reformasi yang luas; sosial, agama, politik, pendidikan dan sebagainya. Dalam dekade terakhir mereka membuat langkah nyata di bidang politik. Pada pemilu 2005, mereka mendapat seperlima dari kursi di parlemen.
Setelah titik itu, mereka ditangkap, bisnisnya ditutup. Organisasi ini bereaksi dengan mengatakan, "Kami akan mengurus organisasi kami di urutan pertama. Kami berada di bidang ini untuk tujuan jangka panjang, kami berpikir untuk dekade dan generasi, bukan dalam hal manuver politik untuk pemilu berikutnya."
Gerakan ini dipimpin oleh orang-orang yang sangat berhati-hati dan benar-benar mencoba untuk melestarikan organisasi. Mereka mungkin kurang terampil dalam politik, seperti membuat aliansi dan berbicara kepada pers.

Apakah mereka ini kelompok radikal?
Well, yang pasti mereka menjalankan Islam dengan serius. Namun dalam banyak hal, mereka ini gerakan yang sangat konservatif. Pemimpin tertinggi Ikhwan saat ini adalah seorang profesor kedokteran hewan. Dia seorang pria pemalu. Tiap kali ada orang mereka berbicara sedikit terlalu keras dan tidak sabaran, mereka selalu diberitahu untuk menenangkan diri atau untuk meninggalkan gerakan.
Agenda mereka adalah untuk membuat Mesir lebih baik. Dan konsepsi mereka tentang apa yang baik dan buruk berdasarkan agama. Jadi itu berarti meningkatkan ketaatan agama, pengetahuan agama. Mereka tidak ingin selalu benar-benar mengubah Mesir menjadi sebuah sistem hukum tradisional Islam. Tapi kalau parlemen membuat hukum, mereka ingin agar hukum itu sesuai dengan hukum Islam.
Banyak program mereka hanya reformasi yang sifatnya standar; independensi peradilan, pengentasan korupsi, atau melindungi lingkungan. Politik mereka selama 10 tahun terakhir, adalah bahasa yang sangat umum yang mengambil warna Islam di beberapa daerah.
Seseorang di Fox News mengatakan bahwa Ikhwan adalah "godfather al-Qaida." Bagaimana menurut Anda?
Anda tidak harus menonton Fox untuk belajar tentang Ikhwan. Kekerasan pada dasarnya ditolak oleh Ikhwan. Bahkan, al-Qaida secara terbuka dan konsisten menyerang Ikhwan bahwa Ikhwan sudah habis. (sa/saloon)

Inilah Kronologi Kerusuhan Mesir

Jumat, 28 Januari 2011, 21:08 WIB.
Smaller  Reset  Larger
Inilah Kronologi Kerusuhan Mesir
Demo di Kairo
REPUBLIKA.CO.ID, KAIRO - Facebook dan situs jejaring sosial dianggap turut "mematangkan" rencana demonstrasi yang berakhir rusuh di Mesir. Dari sekadar lontaran, semua pihak merasa berkepentingan untuk mengubah wajah Mesir menjadi apa yang mereka sebut "perubahan ke arah yang lebih baik".

Berikut ini kronologi kerusuhan yang disebut-sebut "terinspirasi" gerakan rakyat di Tunisia ini:

Januari 2011: Aktivis mengajak rakyat Mesir untuk melakukan gerakan bersama melawan kemiskinan, pengangguran, korupsi pemerintah, dan kekuasaan presiden Hosni Mubarak, yang telah memerintah negara itu selama tiga dekade.

25 Januari: Pada hari libur nasional untuk memperingati hari kepolisian, rakyat Mesir mulai turun ke jalan dalam jumlah besar. Mereka  menyebutnya sebagai "hari kemarahan".

Ribuan berbaris di pusat kota Kairo, menuju kantor partai yang berkuasa, Partai Demokrasi Nasional, serta Departemen Luar Negeri dan televisi negara. Protes serupa dilaporkan terjadi di kota-kota lain di seluruh negeri.

Setelah beberapa jam  relatif tenang, polisi terlibat  bentrokan demonstran;  polisi melemparkan gas air mata dan meriam air terhadap demonstran yang  berteriak "Turunlah bersama Mubarak" di  Tahrir Square.

Protes pecah di  Alexandria, kota Mansura di Delta Nil, Tanta dan di kota-kota selatan Aswan dan Assiut.

Beberapa jam setelah situasi berhasil dikendalikan, Kementerian Dalam Negeri menyalahkan pernyataan Ikhwanul Muslimin, yang secara teknis dilarang di Mesir tetapi memiliki pendukung yang besar, yang dianggap mengobarkan kerusuhan. Ikhwanul Muslimin menyangkal.

Menteri Dalam Negeri Mesir mengatakan tiga pengunjuk rasa dan seorang perwira polisi telah tewas selama demonstrasi anti-pemerintah.

26 Januari: Seorang demonstran dan seorang polisi tewas di Kairo saat massa kembali melakukan demonstran anti-pemerintah, melempari pasukan keamanan dengan batu. Gas air mata kembali dilemparkan. Saksi mengatakan bahwa peluru tajam telah ditembakkan.

DiSuez, lokasi bentrokan berdarah hari sebelumnya, polisi  bentrok lagi dengan pengunjuk rasa. Sebanyak  55 pemrotes dan 15 petugas polisi terluka.

Robert Gibbs, juru bicara Barack Obama, presiden AS, mengatakan kepada wartawan bahwa pemerintah harus "menunjukkan respon kepada orang Mesir" dengan mengakui  "hak-hak universal mereka".

Amr Moussa, sekretaris jenderal Liga Arab, mengatakan ia percaya  warga Arab marah karena frustrasi.

27 Januari: Mohamed ElBaradei, mantan kepala badan pengawas nuklir PBB, tiba di Mesir untuk bergabung dengan demonstran. ElBaradei mengatakan dia siap untuk "memimpin transisi" di Mesir jika diminta.

Sementara itu, protes terus di beberapa kota. Ratusan orang telah ditangkap, tetapi para pengunjuk rasa mengatakan mereka tidak akan menyerah sampai permintaan mereka terpenuhi.

Demonstran bentrok dengan polisi di Kairo. Kekerasan juga meletus di kota Suez lagi, sementara di daerah Sinai utara, tepatnya di kawasan Sheikh Zuweid, suku Badui dan polisi terlibat aksi saling menembak, menewaskan seorang remaja berusia 17 tahun. Hal yang sama terjadi di Ismailia.

Facebook, Twitter ,dan layanan Blackberry Messenger terganggu. Pengunjuk rasa anti-pemerintah telah menyerukan protes massal setelah shalat siang pada Jumat.

28 Januari: Internet dan SMS mati. Kantor berita Associated Press mengatakan pasukan kontraterorisme elit khusus telah dikerahkan di titik-titik strategis di sekitar Kairo beberapa jam sebelum protes yang direncanakan. Kementerian Dalam Negeri Mesir juga memperingatkan tentang "langkah-langkah yang menentukan".

Sementara itu, seorang pengacara bagi oposisi Ikhwanul Muslimin mengatakan bahwa 20 anggota telah ditahan semalam.
Smaller  Reset  Larger
Bandara Kairo Kacau, Warga Asing Harus Diminta Ribuan Dolar Untuk Masuk
Warga Jerman yang selamat sampai di Frankfurt dari Kairo.
REPUBLIKA.CO.ID, KAIRO-— Situasi kacau terlihat di Bandara Internasional Kairo saat ribuan warga asing berdesak-desakan ingin secepatnya pergi dari Mesir. Terminal penumpang 3, tempat penerbangan asing tampak penuh sesak.

Sejumlah negara sudah menyiagakan pesawat untuk mengangkut warga negara mereka yang masih ada di mesir. "Situasinya seperti di kebun binatang, sangat kacau," kata Justine Khazadian (23) mahasiswa American University di Kairo. "Saya harus pergi dari Mesir, pemerintah di sini kelihatannya tidak akan bertahan lama," kata dia.

Yang membuat situasi bertambah parah adalah konter check in penumpang yang kekurangan staf. Ini akibat jam malam yang berlaku di Kairo. Karyawan EgyptAir tidak penuh bekerja.

Pemerintah Amerika Serikat mengatakan sudah mengevakuasi lebih dari 1.200 warganya di Mesir. Mereka akan mengangkut 1.400 warga lainnya dalam beberapa hari ini.

Penerbangan tambahan juga sudah disiapkan di Yunani dan Turki untuk mengantisipasi sejumlah hal. Sementara negara-negara tetangga Mesir dan Uni Eropa kini bersiap mengetatkan perbatasan, agar para imigran dari Mesir tidak masuk.

Pemerintah Jerman juga tak ketinggalan mengevakuasi warganya dengan maskapai nasional Luthfansa. Guenther Kremer, warga Troisdorf, mengatakan situasi di Mesir sangat parah. "Kita tidak tahu apa yang akan terjadi besok, maka dari itu, saya harus pergi dari Mesir," katanya.

Irak pun ikut menyelamatkan warganya dari Mesir. Mereka mengirimkan tiga pesawat, termasuk pesawat kenegaraan milik perdana menteri. Padahal situasi di Irak juga tidak kalah seramnya dengan di Mesir. Diperkirakan ada 800 warga Irak yang diungsikan.

Sementara di India, di Bandara Mumbai, telah mendarat 320 penumpang asal India dari Mesir. Azerbaijan menjemput 103 warganya di Mesir. Turki juga mengirim lima pesawat ke Kairo untuk mengangkut 1.548 warganya. AirCanada bersiap mengambil 174 warganya, kini masih menunggu di Bandara Frankfurt.

"Warga yang punya tiket saja belum tentu bisa berangkat. Terminal penuh dengan orang-orang yang panik. Staf di landasan tidak ada. Polisi di depan pintu terminal airport harus disogok dua ribu dolar AS untuk membuka pintunya," kata seorang pilot asing.

Namun Inggris belum akan mengungsikan warganya. Warga Inggris di Mesir termasuk yang terbanyak, ada 30 ribu orang.

Massa Muslim mulai bergerak, Barat khawatirkan revolusi Islam dan AS ‘bermain’ ganda di Mesir. Mubarak, dalam tiga dekade jabatannya sebagai presiden, telah seringkali menjadikan dirinya kekuatan untuk asing sebagai benteng paling efektif melawan "Islam garis keras". Sementara itu, kembalinya Mohamed El-Baradai untuk memimpin protes telah meningkatkan kemungkinan masa depan pemerintah akan dipimpin oleh seorang tokoh yang akan mengejar reformasi internal sambil mempertahankan hubungan dengan AS, "Israel" dan kekuatan luar lainnya. Mubarak perintahkan tentara untuk tembak ditempat. Namun demikian, kemungkinan "Ikhwanul Muslimin" berkuasa dimana "Ikhwanul Muslimin telah mengambil peran sebagai wakil kunci dari underdog Mesir. Barisan demonstran semakin menggemuk, mereka juga didukung oleh ribuan orang di seluruh dunia yang turun ke jalan untuk menyatakan dukungannya untuk demonstrasi anti-pemerintah di Mesir. [Waspadalah Wahai sdrku Bangsa Mesir dan seluruh Ummat Islam dimanapun berada. Niatkan dan Tegakan Syariah Addiniyah al Islamiyah dengan lurus dan kaffah. Kuatkan Persatuan dan Persaudaraan dan Silaturahim dalam berbagai perjuangan. Ajaklah para Pemimpin untuk memilih jalan Islam dengan benar. Jangan lagi mengikuti jalannya orang2 kafirin dan munafiqin yang senantiasa membelokannya dari jalan Allah yang lurus. Hanya dengan jalan syariah yang kaffah, maka kebenaran, keadilan dan keberkahan Insya Allah akan dicurahkan Allah kepada semua insan dimuka bumi dengan benar dan adil dan sejahtera, serta aman dunia akhirat. Ikhlaskan dengan wa a'tha'na (kita siapkan diri dan kita thaat). Insya Allah Cahaya Kebenaran dan Keadilan serta Kejayaan akan tercurah berlimpah kepada kita semuanya ummat manusia, karena izin dan rahmat Allah Maha Rahman. Jalan2 sekuler senantiasa mengundang pemikiran yang dikendalikan hawa nafsu yang cenderung vested dan manipulatif. Kebiasaan dan kelaziman yang ada pada sifat thobeat (karakter) yang terkandung dalam ruhnya liberalisme yang bebas tanpa arahan Ruh Kebenaran Illahi, sangat cenderung kepada luapan hawa nafsu keserakahan yang mengandung cara2 hukum rimba, dimana adu kekuatan dengan menghalalkan segala cara yang merupakan seni berpolitik dan berniaga dalam segala bentuk tanpa batas2 akhlak dan susila. Semua itu akan menimbulkan kezholiman (aniaya dan ketidak adilan) yang diharamkan Allah dalam semua Kitab2 Sucinya sebagai huddan bagi masyarakat muslim yang bertaqwa. Karena itu Tegakan syariah yang lurus dan utuh menyeluruh, dengan ikhlas dan yakin akan Kebenaran Allah 'Aza Wajalla. Sdrku Muslimin semuanya. Rendahkan hatimu kepada Allah saja. Insya Allah Cahaya Allah akan membimbing dan menuntun ummatnya kejalan yang Benar dan diridhai, bukan jalan yang sesat dan dimurkai. Sayangilah sesama muslim dan seluruh ummat manusia. Tegakan Keadilan, Kebenaran, Kesejahteraan dan Keamanan bagi seluruh ummat manusia dan bagi kebaikan sebesar-besar ummat manusia dan alam semesta. Amin.]

Massa Muslim mulai bergerak, Barat khawatirkan revolusi Islam

Oleh Hanin Mazaya pada Selasa 01 Februari 2011, 06:48 AM
KAIRO ( - Pemberontakan yang berhasil menurunkan rezim diktator Ben Ali di Tunisia dan tampaknya, Mubarak akan menjadi pemimpin berikutnya yang harus pergi, lapor The Jakarta Globe.
Beberapa pengamat bahkan membandingkan gelombang demonstrasi di negeri-negeri Muslim dengan jatuhnya tirai besi dan runtuhnya komunisme di Eropa-peristiwa tak terduga sampai itu benar-benar terjadi-dan bahwa Tunisia dan Mesir adalah awal dari gelombang yang akan menyapu rezim-rezim otokratis terkenal lainnya di dunia Islam.

Shadi Hamid dari Pusat Brookings Doha mencatat, "penghalang ketakutan yang selama ini tersimpan oleh massa Muslim di bawah kontrol penguasa mereka telah rusak oleh pemberontakan Tunisia".

Setelah protes Tunisia kini di Mesir, Aljazair, Yordania dan Yaman memulai hal yang sama.  Perkembangan ini menempatkan Barat dalam ketakutan.

Baik Ben Ali di Tunisia dan Mubarak di Mesir telah selama bertahun-tahun menerima banyak dukungan dari negara Barat.  Amerika mendukung Mesir miliaran dollar per tahun.  Tunisia merupakan "poster boy" IMF.

Bahkan meskipun fakta bahwa banyak pendemo di Tunisa berada di bawah slogan "kebebasan dan demokrasi", negara-negara Barat cemas pendukung politik Islam akan datang pada kekuasaan.

Namun, dapat dikatakan bahwa pengambilalihan Islam masih merupakan hasil yang paling mungkin pada peristiwa di Tunisia, Mesir, Aljazair, Suriah, Yordania dan Yaman.

Karena meskipun pasukan Islam mungkin tampak sebagian besar tidak ada di protes saat ini, siapapun yang akrab dengan sentimen dan kecenderungan Islam selalu terasa kuat di antara rakyatnya.

Hal ini dibuktikan dengan fakta bahwa pemakaman Mohammed Bouazizi, pemuda Tunisia yang menempatkan dirinya diantara pendemo yang menentang Ben Ali dan dengan demikian memulai pemberontakan, menampilkan slogan seperti "martir ini dicintai Allah!"

Dan juga oleh kenyataan bahwa penyelenggara demonstrasi di Mesir pada Selasa lalu merasa diri mereka terpaksa tidak menunjukkan pandangan agama dan meminta kepada massa hanya membawa bendera Mesir dan tidak ada simbol-simbol agama.

Namun demikian, protes dimulai dengan sholat berjamaah di alun-alun di mana massa berkumpul.

Kenyataan bahwa umat Islam tidak menginginkan demokrasi dan sekuler, telah ditunjukkan oleh banyak jajak pendapat.  Survei terbaru menunjukkan bahwa 85 persen Mesir dan 91 persen Indonesia mendukung kehadiran Islam dalam politik.  82 persen Mesir, 70 persen Yordania dan 40 persen Indonesia mendukung pengenalan hukum Islam seperti rajam untuk perzinahan dan hukuman mati karena murtad.

Oleh karena itu, adalah mungkin bahwa kata kebebasan bagi Muslim dipahami bukan sebagai permisif dan tidak menghormati hukum agama, seperti di Barat, melainkan untuk hidup menurut Islam.  Sebagai contoh, Tunisia melarang penggunaan kerudung dan memenjarakan Muslimah yang mengenakannya.

Meskipun media Barat terdiam mengenai ini, kita harus mengakui pemberontakan populer di negara-negara Arab berhubungan dengan Islam.  Sedangkan kaum revolusioner tidak menyerukan pembentukan sebuah negara Islam.

Sementara itu, diplomat dan pengamat Barat memprediksi bahwa ketidakstabilan yang berkembang di negeri-negeri Muslim ini akan memberikan tantangan baru bagi AS dan "Israel", yang dianggap "master" di Timur Tengah, ujar CBS.

"Mesir sekarang menyaksikan tsunami politik besar dengan konsekuensi untuk wilayah disekitarnya," seorang diplomat Arab dari negara Timur Tengah yang bertugas di Kairo sampai Agustus lalu memperingatkan.  Berbicara kepada CBS News, diplomat ini memperingatkan "berbagai bahaya" setelah perubahan rezim di Mesir.

Ke depan, ia mencatat kemungkinan yang muncul adalah meningkatnya secara signifikan "militan" Islam di Mesir yang akan mengambil garis keras terhadap AS dan Israel untuk menjadikan Mesir simbol perubahan bagi orang lain untuk diikuti.

Sementara saat ini tampaknya Presiden Hosni Mubarak menentang kemungkinan, Mesir semakin terkunci dalam keadaan lumpuh yang memaksa banyak pengamat untuk mengundurkan diri untuk merubah rezim.

Sementara itu, kembalinya Mohamed El-Baradai untuk memimpin protes telah meningkatkan kemungkinan masa depan pemerintah akan dipimpin oleh seorang tokoh yang akan mengejar reformasi internal sambil mempertahankan hubungan dengan AS, "Israel" dan kekuatan luar lainnya.

Mubarak, dalam tiga dekade jabatannya sebagai presiden, telah seringkali menjadikan dirinya kekuatan untuk asing sebagai benteng paling efektif melawan "Islam garis keras".

Namun demikian, kemungkinan "Ikhwanul Muslimin" berkuasa sepertinya akan menjadi nyata.

"Ikhwanul Muslimin telah mengambil peran sebagai wakil kunci dari underdog Mesir.  Dalam situasi seperti sekarang ini, rakyat memiliki kesempatan sempurna untuk didengar dari sebelumnya," ujar diplomat Arab lainnya yang bertugas hingga 2009 di Kairo.  (haninmazaya/

AS ‘bermain’ ganda di Mesir

Oleh Althaf pada Senin 31 Januari 2011, 06:32 PM
WASHINGTON ( - Standar ganda Washington terhadap Mesir dan perkembangannya telah menjadi satu lagi bukti bahwa AS telah mendukung kediktatoran Hosni Mubarak selama bertahun-tahun.
"Pesan Amerika konsisten. Kami ingin melihat pemilu yang bebas dan adil dan kami berharap bahwa akan menjadi salah satu hasil dari apa yang sedang terjadi sekarang," kata Menteri Luar Negeri AS, Hillary Clinton.

"Kami ingin melihat transisi yang tertib sehingga tidak ada yang mengisi kekosongan. Yang terjadi seharusnya adalah bagaimana berpikir untuk mewujudkan pemerintahan demokratis yang partisipatif," tambahnya.

"Apa yang kami katakan adalah bahwa setiap upaya pemerintah haruslah untuk merespon kebutuhan rakyat mereka, untuk mengambil langkah-langkah yang akan menghasilkan transisi yang tertib dan damai menuju rezim demokrasi demi kepentingan semua orang, termasuk pemerintah saat ini," lanjut Clinton.

Ungkapan ini datang saat Washington terlihat benar-benar menyatakan dukungannya bagi diktator Mesir dalam beberapa kesempatan.

"Mubarak telah menjadi sekutu kami dalam sejumlah hal. Dan dia sangat bertanggung jawab terhadap kepentingan geopolitik di wilayah ini, juga upaya perdamaian Timur Tengah. Tindakan Mesir telah telah menormalisasi hubungan dengan Israel. Saya tidak akan melihatnya (Mubarak) sebagai diktator," kata Wakil Presiden AS, Joe Biden. pada hari Kamis lalu.

Analis politik percaya seruan AS terhadap otoritas Mesir dalam rangka mewujudkan tuntutan reformasi adalah sandiwara, karena Gedung Putih jelas keberatan untuk menentang Mubarak. (althaf/

Biadab, Mubarak perintahkan tentara untuk tembak ditempat

Oleh Hanin Mazaya pada Selasa 01 Februari 2011, 07:35 AM
KAIRO ( - Presiden Mesir yang diperangi rakyatnya, Hosni Mubarak, dilaporkan telah memberikan kewenangan kepada angkatan bersenjatanya untuk menembak di tempat saat pendemo mulai meningkatkan tekanannya.
Laporan-laporan mengatakan tentara telah diperintahkan untuk menembak ketika terlihat diperlukan. 

Helikopter militer dan pesawat tempur terbang di atas lokasi utama aksi unjuk rasa di mana sejumlah besar pendemo berkumpul di sana.

Puluhan ribu orang telah praktis mengambil alun-alun Tahrir di pusat kota meskipun kehadiran militer terus bertambah, lapor Press TV.

Bentrokan antara pendemo dengan polisi telah menyebabkan sedikitnya 150 orang tewas dan ribuan lainnya terluka sejak protes anti-Mubarak dimulai di Kairo, Suez dan Alexandria delapan hari lalu.

Demonstran memiliki satu permintaan, yaitu mundurnya Mubarak.  Mereka ingin perubahan rezim dan dijawab oleh Mubarak dengan diangkatnya wakil presiden dan perdana menteri.

Presiden Mesir telah mengunjungi pusat operasi militer pada hari keenam protes menentang rezimnya.

Media setempat mengatakan abhwa Mubarak telah bertemu dengan komandan militer dan para petinggi militer di markas mereka.

Wakil Presiden yang baru diangkat, menteri pertahanan dan kepala staf juga menghadiri pertemuan tersebut.  Tidak ada rincian lebih lanjut yang dirilis.

Pada Jumat, Mubarak memerintahkan tentara keluar ke jalan dalam upaya untuk mempertahankan kontrol.

Namun ternyata, barisan demonstran semakin menggemuk, mereka juga didukung oleh ribuan orang di seluruh dunia yang turun ke jalan untuk menyatakan dukungannya untuk demonstrasi anti-pemerintah di Mesir. (haninmazaya/
Raih amal shalih, sebarkan informasi ini...

Minggu, 30 Januari 2011

Reformasi Mesir; Bermula Di Suez?

Reformasi Mesir; Bermula Di Suez?

Senin, 31/01/2011 13:00 WIB | email | print | share

Pengangguran yang tinggi, harga-harga yang melambung dan korupsi merambah dimana-mana, Suez, kota pelabuhan di Mesir, telah menyerupai Sidi Bouzid di Tunisia, di mana protes bermula dan menyebabkan penggulingan Presiden Zine al-Abidine Ben Ali.
"Pemerintah kami adalah kediktatoran. Sebuah kediktatoran total," kata Mohamed Fahim, seorang pekerja pabrik kaca yang berumur 29 tahun, kepada Reuters.
Suez telah menjadi tempat aksi protes besar-besaran yang menuntut penggulingan Presiden Hosni Mubarak, yang memerintah Mesir sejak tahun 1981.
Setidaknya tiga orang tewas dalam protes itu, memicu kemarahan terhadap pemerintah.
"Ini hak kami untuk memilih pemerintahan kami sendiri," kata Fahim sambil berdiri di dekat kerangka mobil yang telah hangus terbakar dalam aksi protes anti-pemerintah.
"Kami telah hidup 29 tahun, seluruh hidup saya, tanpa pernah bisa memilih seorang presiden.
"Saya sudah dewasa, dan Mubarak tetaplah Mubarak," katanya.
Fahim dengan cepat dikelilingi oleh sekelompok sekitar 20 orang, yang meneriakkan tuntutan mereka.
"Kami tidak bisa memiliki sekerat roti!" teriak seorang wanita, yang menyebut dirinya sebagai seorang Kristen.
Ratusan orang berkumpul di luar sebuah kamar mayat di Suez pada hari Rabu pekan lalu menuntut balas atas tiga orang yang tewas dalam unjuk rasa anti-pemerintah.
Polisi menembakkan gas air mata dan peluru karet dan mengejar para demonstran ke jalan-jalan.
Setelah malam tiba, pengunjuk rasa membakar gedung pemerintah di Suez dan juga mencoba membakar kantor Partai Demokratik Nasional (NDP), partai yang menaungi Mubarak.
Sidi Bouzid Mesir
Rakyat mengeluhkan kenaikan harga, pengangguran dan korupsi para pejabat.
"Para pemuda tidak memiliki pekerjaan!" teriak seorang pria 64 tahun.
"Perusahaan selalu tidak memiliki lowongan pekerjaan untuk kami!" teriak seorang gadis 18 tahun yang mengenakan jilbab.

Para penduduk Suez mengatakan mereka belajar dari para demonstran Tunisia tak peduli tekanan dan ancaman dari pemerintah Mesir yang begitu ketat dan tak pandang bulu serta aturan.
Seperti di Tunisia, potret besar Mubarak menghiasi jalanan di seluruh Mesir dengan wajah berseri-seri dan seolah-olah penuh kebajikan.
"Masalah rakyat yang mendasar di sini adalah masalah sosial," kata Munir Salaama Ismail, seorang pengangguran berusia 50 tahun.
Sekadar informasi, Terusan Suez menjadi pusat korupsi pemerintah Mesir. Ini dikarenakan tempat ini merupakan sumber utama pendapatan pemerintah.
Orang-orang di Suez sangat menyadari milyaran dolar yang dihasilkan daerah mereka untuk negaranya setiap tahun, namun rakyat tak pernah mendapatkan kehidupan yang layak. Bahkan sekolah-sekolah dibiarkan teronggok tak terurus, apalagi lapangan pekerjaan.
Suez saat ini menjadi pusat tiga kepentingan; Mesir, Israel dan Amerika. Negara terakhir yang disebut dipandang sebagai pendukung penting bagi pemerintah Mubarak.
"Di Suez yang kami miliki, hari ini, perusahaan bensin ..., kami memiliki pabrik-pabrik, kami memiliki kebiasaan dan Terusan Suez," kata Kamal Hassan, seorang pengacara 40 tahun, juga kepada Reuters. "Namun meskipun semua itu, pengangguran yang sangat besar ada di Suez."

Di sebuah restoran di pusat kota Suez, seorang pria 55 tahun mengatakan ia lahir di Suez pada tahun 1956, ketika Mesir berperang dengan Prancis, Inggris dan Israel.
"Amerika," katanya sambil tersenyum. "Amerika dan Israel adalah pakar dalam kehancuran."
Baginya, titik balik Mesir ada di Suez. "Rakyat," katanya, "sedang tersedak."
Jadi? Mubarak hanya tinggal tunggu waktu? (sa/onislam)

Quo Vadis RUUK DIY Pk Gamawan Fauzi ??? Ada apa dgn Pk SBY ??? Mengapa masih berambisi membawa-bawa Konsep Kolonialisme Barat Pk SBY??? Paham Liberal Bpk itu dapat ilmu dari mana dan dari siapa Pk ??? Kembalilah kepada konsep UUD 1945 tertanggal 18. 8 1945 atau 22. 6 1945 akan lebih baik Pk SBY dan Pk Gamawan Fauzi. Konsep Liberal itu adalah nafas hidupnya Kapitalisme dan Kolonialisme di negeri ini. Awas serbuan para Penjajah dan Neo Penjajahan. Mau jadi budak bangsa lain yah.???? Wahai rakyat DIY bersatulah. Lawanlah para Liberalis itu. Kuatkan Persatuan dan Bangunlah Kemandirian yang Merdeka, Berdaulat dan Percaya diri. Jangan takut terhadap para antek2 Liberal dan Neo Kolonialis itu. Bangun dan Bersdatulah Rakyat DIY. Junjung tinggi kepribadian bangsa sendiri dengan kekuatan dan kepribadian yang kuat dan jaya.

Istimewa, Konsep Kolonial Belanda Disodorkan Dalam RUUK DIY?

YOGYAKARTA (Berita SuaraMedia) - Sejumlah mantan jenderal mendeklarasikan Gerakan Kebangsaan Rakyat Semesta, Ahad (30/1) kemarin. Bertempat di Pendopo Monumen Diponegoro, Tegal Rejo, Yogyakarta, Laksamana Purnawirawan Slamet Subiyanto, mantan Kepala Staf Angkatan Laut memimpin pembacaan sumpah.

Para pendukung deklarasi meyakini carut marutnya kondisi bangsa sekarang adalah karena Pancasila dan UUD 1945 sudah tidak lagi dijadikan pedoman utama.

Acara ini merupakan deklarasi yang pertama. Rencananya, dalam waktu dekat deklarasi serupa juga akan dilakukan di sejumlah daerah.
Perjuangan nyata yang dalam waktu dekat ini juga akan dilakukan oleh Gerakan Kebangsaan Rakyat Semesta adalah mengawal pembahasan RUU Keistimewaan Yogyakarta.

Selain Slamet Subiyanto, sejumlah nama mantan jenderal yang mendukung gerakan adalah Ryamyzad Riyakudu dan Tysno Sudarto yang berhalangan hadir dalam deklarasi ini.

Sebelumnya, Rancangan Undang-undang Keistimewaan Daerah Istimewa Yogyakarta yang sedang dibahas DPR RI benar-benar "istimewa", karena pemerintah menyodorkan konsep penjajah kolonial Belanda dengan menerapkan sebutan gubernur utama dan wakil gubernur utama bagi provinsi ini.

Menurut kerabat Keraton Ngayogyakarta Hadiningrat GBPH Joyokusumo, istilah gubernur utama dan wakil gubernur utama merupakan konsep penjajah kolonial Belanda yang diterapkan pada masa sebelum kemerdekaan Republik Indonesia.

"Istilah itu justru mengikuti organisasi keraton sebelum masa kemerdekaan. Metode tersebut diterapkan penjajah Belanda untuk memecah belah bangsa Indonesia," katanya dalam pertemuan dengan delegasi Dewan Perwakilan Daerah (DPD) di Yogyakarta.

Anehnya, kata dia, konsep itu sekarang justru akan diterapkan oleh pemerintah, seperti yang diusulkan dalam Rancangan Undang-Undang Keistimewaan (RUUK) Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY).

Sementara itu, Ketua Komite I DPD Deni Anwar mengatakan istilah gubernur utama dan wakil gubernur utama tidak jelas. Dalam RUUK DIY versi pemerintah disebutkan gubernur utama diatur oleh peraturan daerah istimewa (perdais).

Namun, menurut dia, dalam waktu yang bersamaan, perdais tersebut harus disetujui Menteri Dalam Negeri (Mendagri). Hal itu rancu, karena kewenangan Sultan menjadi tidak jelas.

Anggota DPD Paulus Sumino mengatakan konsep gubernur utama pada zaman dulu merupakan strategi untuk menempatkan posisi Sultan sebagai pemimpin kebudayaan saja, dan tidak memiliki kekuasaan. Hal itu diterapkan penjajah untuk membatasi kekuasaan Sultan.

Menurut dia, yang menjadi aneh sekarang adalah pemerintah justru beralasan bahwa hal tersebut diterapkan untuk menghindari adanya Sultan yang kebal hukum.

"Padahal, sebenarnya permasalahan itu terbantahkan karena Sultan memiliki perlakuan sama di mata hukum ketika dirinya terjerat kasus hukum," katanya.

Sri Sultan Hamengku Buwono X sendiri bahkan mengatakan jabatan gubernur utama dan wakil gubernur utama seperti yang diusulkan pemerintah dalam RUUK DIY tidak ada dalam sistem manajemen pemerintahan.

"Namun demikian, saya tetap menyerahkan keputusan lanjutan mengenai hal itu kepada Dewan Perwakilan Rakyat (DPR)," kata Gubernur DIY Sri Sultan Hamengku Buwono X di Yogyakarta.

Menurut dia, istilah gubernur utama dan wakil gubernur utama tersebut selama ini memang tidak dikenal dalam sistem manajemen pemerintahan. Namun, kata dia, semua itu tergantung pembahasannya di DPR.

"Meskipun saya menyatakan setuju atau tidak setuju, jika di DPR lain, saya bisa apa. Kita lihat dulu saja, saya baru mau bicara jika saya diundang di DPR," kata Sultan yang juga Raja Keraton Ngayogyakarta Hadiningrat.

Oleh karena itu, Sultan tidak bersedia memberikan komentar terkait RUUK DIY versi pemerintah yang kini sedang dibahas di DPR. Sultan hanya akan berbicara jika mekanisme di tingkat DPR sudah berjalan.

"Pembahasan RUUK DIY mekanismenya di DPR dulu. Saya tidak mau komentar sebelum saya ke DPR, karena memang bukan forumnya untuk dibicarakan di luar," katanya.

Ia mengatakan dirinya juga tidak mau menanggapi perdebatan mengenai konsep Sultan sebagai gubernur yang memiliki kedudukan sama di mata hukum. "Saya tidak mau menanggapi hal itu, karena persoalan tersebut sudah menyangkut pembicaraan politik," katanya.

Cederai Nilai Budaya

Guru Besar Fakultas Ilmu Budaya Universitas Gadjah Mada Yogyakarta Djoko Suryo mengatakan istilah gubernur utama dan wakil gubernur utama yang diusulkan pemerintah dalam RUUK DIY dapat mencederai nilai budaya.

"Istilah gubernur utama, baik dari aspek budaya sebenarnya memang tidak ada, begitu pula dari sisi hukum. Istilah itu hanya mengada-ada," katanya usai bertemu Gubernur DIY Sri Sultan Hamengku Buwono X di Yogyakarta, beberapa waktu lalu.

Menurut dia, secara tradisi atau budaya dan hukum, istilah gubernur utama tidak ada. Istilah itu hanya gagasan sepihak pemerintah, sehingga akan sulit diterima.

"Hal itu perlu dibahas secara serius di DPR, karena pada dasarnya Yogyakarta merupakan salah satu benteng kebudayaan," kata Djoko yang juga anggota Tim Asistensi RUUK DIY.

Ia mengatakan adanya istilah gubernur utama menunjukkan pemerintah kurang memperhatikan aspirasi warga Yogyakarta. Pemerintah juga terkesan berubah-ubah sikap dengan dulu mengusung pararadya, sekarang gubernur utama.

"Kami belum mengetahui konsep sebenarnya yang diinginkan pemerintah. Secara resmi belum ada sikap atau protes yang akan disampaikan, dan masih akan menunggu kejelasan dari apa yang melatarbelakangi pemerintah menyodorkan istilah gubernur utama," katanya.

Menurut dia, Tim Asistensi RUUK DIY belum mengeluarkan sikap karena tidak mengetahui secara persis keinginan pemerintah yang sebenarnya. Selain itu, konsep gubernur utama juga belum jelas.

"Namun demikian, kami tetap akan mencari solusi bersama untuk mengarahkan yang lebih tepat. Kami optimistis penetapan itu bisa berlaku, karena pada dasarnya tidak menyalahi undang-undang dan demokrasi," katanya.

Minta Dilibatkan

Terkait dengan hal tersebut, maka Tim Asistensi RUUK DIY meminta kepada pemerintah maupun DPR RI untuk melibatkan tim itu dalam pembahasan rancangan undang-undang ini.

"Hal itu dimaksudkan untuk mengawal pembahasan RUUK DIY dari aspek materi, termasuk memberikan hak suara selaku anggota tim," kata Asisten Pemerintahan Bidang Kesejahteraan Rakyat Pemerintah Provinsi (Pemprov) DIY Tavip Agus Rayanto, di Yogyakarta, beberapa waktu lalu.

Menurut dia, jika nanti Komisi II DPR bisa melibatkannya dalam pembahasan RUUK DIY, pihaknya bersama tim asistensi akan memberikan masukan. Pihaknya bersama tim asistensi akan mengawal dari aspek materi jika dilibatkan dalam pembahasan RUUK DIY.

"Kami akan mencermati draft RUUK DIY dari pemerintah yang sudah dikirim ke DPR, termasuk adanya istilah gubernur utama," katanya.

Ia mengatakan pihaknya akan mengundang pakar untuk mendengarkan aspek yuridis dari pembahasan RUUK DIY guna menyeimbangkan argumentasi. Hal itu dimaksudkan agar ketika ada perspektif lain yang muncul, sudah ada kesiapan.

"Sultan dalam pertemuan dengan tim asistensi tidak membahas tentang dinamika RUUK DIY yang terjadi di Jakarta. Jadi, ada penetapan atau tidak, ada penggembosan atau tidak, Sultan hanya menyampaikan pembahasan itu bisa cepat, bisa juga lama, sehingga semua pihak diminta untuk menyiapkan materi," katanya.

Menurut dia, hal paling menonjol yang disampaikan Sultan adalah presiden menginginkan Sultan untuk menempati posisi gubernur utama. Hal itu dimaksudkan agar jangan sampai Sultan terkena masalah hukum.

"Namun, Sultan menegaskan bahwa dirinya menjadi gubernur atau tidak, seharusnya memiliki posisi dan perlakuan yang sama di hadapan hukum. Sultan jusru berpandangan, yang seperti itu (membedakan perlakuan) justru adalah monarki, karena pemerintah ingin memberikan tempat tersendiri," katanya.

Ia mengatakan pihaknya tidak mengetahui kapan pembahasan RUUK DIY akan selesai, tetapi sikap optimistis selalu dipegang teguh.

"Pembahasan RUUK DIY cepat atau lambat, yang jelas pada Oktober 2011 masa perpanjangan jabatan gubernur sudah habis," katanya.

Kumpulkan Data Keraton

Sementara itu, Delegasi Dewan Perwakilan Daerah (DPD) mengumpulkan data internal Keraton Ngayogyakarta Hadiningrat yang akan digunakan sebagai bahan klarifikasi dalam pembahasan RUUK DIY.

"Kami merasa perlu untuk mengumpulkan banyak informasi mengenai seluk beluk Yogyakarta," kata Ketua Komisi I DPD Deni Anwar di sela pertemuan dengan kerabat Keraton Ngayogyakarta Hadiningrat GBPH Joyokusumo, di Yogyakarta, Sabtu.

Menurut dia, pengumpulan data tersebut dilakukan karena banyak hal mengenai RUUK DIY di tingkat pemerintah yang seolah berbelok dengan fakta yang ada, termasuk sikap pemerintah yang seolah tidak melibatkan DPD dalam pembahasan RUUK DIY.

"Kami sempat bersitegang dengan DPR karena mereka telah mereduksi kewenangan konstitusi yang membolehkan DPD ikut membahas RUUK DIY. Kami hanya diminta mendengarkan penjelasan pemerintah, kemudian tidak dilibatkan lagi, hanya dimintai pendapat pada akhir pembahasan," katanya.

Ia mengatakan untuk memperkaya pengetahuan tentang seluk beluk DIY, pihaknya juga akan mengundang ahli tata negara yang diharapkan dapat memberikan kesimpulan pararel. Informasi yang diperoleh dari pihak keraton akan digunakan untuk melakukan klarifikasi.

"Kami akan hadir ketika pemerintah memberikan penjelasan terkait internal keraton. Kami akan menyampaikan bantahan dan sudah menyiapkan draf tersendiri, karena kami menganggap apa yang disampaikan pemerintah itu banyak yang bertentangan," katanya.

Menurut dia, pihaknya masih menemui kebingungan atas pernyataan yang disampaikan Menteri Dalam Negeri (Mendagri) terkait kewenangan Sultan, dan segala hal mengenai kelangsungan kepemimpinan kepala daerah di Yogyakarta.

"Banyak hal yang seolah dimasalahkan pemerintah, meskipun sebenarnya hal itu telah memiliki jawaban," katanya.

Misalnya, sampai sekarang yang masih dipertanyakan oleh Mendagri adalah bagaimana aturannya nanti jika Sultan yang menjabat sudah sepuh. Sebaliknya, Sultan yang menjabat justru belum cukup umur.

"Hal itu beserta persoalan lainnya yang akan kami cari tahu langsung dari keluarga keraton, kami tidak ingin keliru ketika menyampaikannya kepada pemerintah," katanya. (fn/lp/ant)